Kerangka Teoritis dalam Penelitian

 



Teori dirumuskan untuk menjelaskan, memprediksi, dan memahami fenomena dan, dalam banyak kasus, untuk menantang dan memperluas pengetahuan yang ada dalam batas-batas asumsi kritis. Kerangka teori adalah struktur yang dapat menampung atau mendukung suatu teori dari suatu kajian penelitian. Kerangka teori memperkenalkan dan menjelaskan teori yang menjelaskan mengapa masalah penelitian yang diteliti ada.
 
Pentingnya Teori
Kerangka teori terdiri dari konsep dan, bersama dengan definisi dan referensinya ke literatur ilmiah yang relevan, teori yang ada yang digunakan untuk studi khusus. Kerangka teoritis harus menunjukkan pemahaman tentang teori dan konsep yang relevan dengan topik makalah penelitian dan yang berhubungan dengan bidang pengetahuan yang lebih luas yang sedang dipertimbangkan.
 
Kerangka teoretis seringkali bukan sesuatu yang mudah ditemukan dalam literatur. Peneliti harus meninjau bacaan dan studi penelitian terkait untuk teori dan model analitik yang relevan dengan masalah penelitian yang diselidiki. Pemilihan teori harus bergantung pada kesesuaiannya, kemudahan penerapannya, dan kekuatan penjelasannya.
 
Kerangka teoritis memperkuat studi dengan cara berikut:
  1. Pernyataan eksplisit tentang asumsi teoretis memungkinkan pembaca untuk mengevaluasinya secara kritis.
  2. Kerangka teori menghubungkan peneliti dengan pengetahuan yang ada. Dipandu oleh teori yang relevan, peneliti diberi dasar untuk hipotesis dan pilihan metode penelitian.
  3. Mengartikulasikan asumsi teoretis dari studi penelitian memaksa peneliti untuk menjawab pertanyaan mengapa dan bagaimana. Ini memungkinkan peneliti untuk bertransisi secara intelektual dari sekadar menggambarkan fenomena yang telah peneliti amati ke generalisasi tentang berbagai aspek fenomena itu.
  4. Memiliki teori membantu peneliti mengidentifikasi batas-batas generalisasi tersebut. Kerangka teoritis menentukan variabel kunci mana yang mempengaruhi fenomena yang menarik dan menyoroti kebutuhan untuk memeriksa bagaimana variabel kunci tersebut mungkin berbeda dan dalam keadaan apa.
Berdasarkan sifat aplikatifnya, teori yang baik dalam ilmu-ilmu sosial bernilai justru karena memenuhi satu tujuan utama: untuk menjelaskan makna, sifat, dan tantangan yang terkait dengan suatu fenomena, yang sering dialami tetapi tidak dapat dijelaskan di dunia tempat kita hidup, sehingga kita dapat menggunakan pengetahuan dan pemahaman itu untuk bertindak dengan cara yang lebih tepat dan efektif.
 
Mengembangkan Kerangka
Berikut adalah beberapa strategi untuk mengembangkan kerangka teori yang efektif:
  1. Periksa judul tesis dan masalah penelitian. Masalah penelitian menjangkar seluruh studi dan membentuk dasar dari mana peneliti membangun kerangka teoretis.
  2. Lakukan brainstorming tentang apa yang peneliti anggap sebagai variabel kunci dalam penelitian. Jawab pertanyaan, "Faktor-faktor apa yang berkontribusi terhadap dugaan efek?"
  3. Tinjau literatur terkait untuk menemukan bagaimana para sarjana telah mengatasi masalah penelitian sekarang. Identifikasi asumsi dari mana para penulis mengatasi masalah.
  4. Buat daftar konstruksi dan variabel yang mungkin relevan dengan studi sekarang. Kelompokkan variabel-variabel ini ke dalam kategori independen dan dependen.
  5. Tinjau kembali teori-teori kunci ilmu sosial yang diperkenalkan kepada peneliti dalam bacaan dan pilih teori yang paling dapat menjelaskan hubungan antara variabel-variabel kunci dalam studi sekarang.
  6. Diskusikan asumsi atau proposisi teori ini dan tunjukkan relevansinya dengan penelitian sekarang.
Kerangka teoritis digunakan untuk membatasi ruang lingkup data yang relevan dengan berfokus pada variabel tertentu dan mendefinisikan sudut pandang tertentu [kerangka] yang akan diambil peneliti dalam menganalisis dan menafsirkan data yang akan dikumpulkan. Ini juga memfasilitasi pemahaman konsep dan variabel sesuai dengan definisi yang diberikan dan membangun pengetahuan baru dengan memvalidasi atau menantang asumsi teoretis.
 
Tujuan
Pikirkan teori sebagai dasar konseptual untuk memahami, menganalisis, dan merancang cara untuk menyelidiki hubungan dalam sistem sosial. Untuk itu, peran berikut disajikan oleh teori dapat membantu memandu pengembangan kerangka kerja.
  1. Sarana dimana data penelitian baru dapat ditafsirkan dan dikodekan untuk penggunaan masa depan,
  2. Respon terhadap masalah baru yang belum teridentifikasi strategi solusi sebelumnya,
  3. Sarana untuk mengidentifikasi dan mendefinisikan masalah penelitian,
  4. Sarana untuk meresepkan atau mengevaluasi solusi untuk masalah penelitian,
  5. Cara membedakan fakta-fakta tertentu di antara akumulasi pengetahuan yang penting dan fakta mana yang tidak,
  6. Sarana memberikan data lama interpretasi baru dan makna baru,
  7. Sarana untuk mengidentifikasi masalah baru yang penting dan menentukan pertanyaan penelitian paling kritis yang perlu dijawab untuk memaksimalkan pemahaman masalah,
  8. Sarana untuk menyediakan anggota disiplin profesional dengan bahasa yang sama dan kerangka acuan untuk mendefinisikan batas-batas profesi mereka, dan
  9. Berarti untuk membimbing dan menginformasikan penelitian sehingga dapat, pada gilirannya, memandu upaya penelitian dan meningkatkan praktik profesional.
 
Struktur dan Gaya Penulisan
Kerangka teori mungkin berakar pada teori tertentu, dalam hal ini, pekerjaan peneliti diharapkan untuk menguji validitas teori yang ada dalam kaitannya dengan peristiwa, masalah, atau fenomena tertentu. Banyak makalah penelitian ilmu sosial masuk ke dalam rubrik ini. Misalnya, Teori Realisme Perifer, yang mengkategorikan perbedaan yang dirasakan antar negara-bangsa sebagai yang memberi perintah, yang mematuhi, dan yang memberontak, dapat digunakan sebagai sarana untuk memahami hubungan yang saling bertentangan di antara negara-negara di Afrika. Tes teori ini dapat berupa: Apakah Teori Realisme Periferal membantu menjelaskan tindakan intra-negara, seperti, perpecahan yang disengketakan antara Sudan selatan dan utara yang mengarah pada pembentukan dua negara?
 
Namun, peneliti mungkin tidak selalu diminta oleh profesor untuk menguji teori tertentu dalam makalah, tetapi untuk mengembangkan kerangka kerja sendiri dari mana analisis peneliti tentang masalah penelitian berasal. Berdasarkan contoh di atas, mungkin paling mudah untuk memahami sifat dan fungsi kerangka teoretis jika dilihat sebagai jawaban atas dua pertanyaan dasar:
 
Apa masalah/pertanyaan penelitian? [misalnya, "Bagaimana seharusnya individu dan negara berhubungan selama periode konflik?"]
 
Mengapa pendekatan peneliti merupakan solusi yang layak? [yaitu, membenarkan penerapan pilihan peneliti dari teori tertentu dan menjelaskan mengapa konstruksi alternatif ditolak. Saya dapat memilih untuk menguji model Instrumentalis atau Circumstantialis yang dikembangkan di antara ahli teori konflik etnis yang mengandalkan faktor sosial-ekonomi-politik untuk menjelaskan hubungan individu-negara dan untuk menerapkan model teoretis ini pada periode perang antar negara].
 
Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini berasal dari tinjauan menyeluruh terhadap literatur dan bacaan peneliti [diringkas dan dianalisis di bagian berikutnya dari makalah] dan kesenjangan dalam penelitian yang muncul dari proses peninjauan. Dengan pemikiran ini, kerangka teoretis yang lengkap kemungkinan tidak akan muncul sampai peneliti menyelesaikan tinjauan literatur secara menyeluruh.
 
Sama seperti masalah penelitian dalam makalah yang membutuhkan kontekstualisasi dan informasi latar belakang, sebuah teori membutuhkan kerangka kerja untuk memahami penerapannya pada topik yang sedang diselidiki. Saat menulis dan merevisi bagian ini dari makalah penelitian sekarang, ingatlah hal-hal berikut:
  1. Jelaskan dengan jelas kerangka kerja, konsep, model, atau teori spesifik yang mendukung studi sekarang. Ini termasuk mencatat siapa ahli teori kunci di lapangan yang telah melakukan penelitian tentang masalah yang peneliti selidiki dan, bila perlu, konteks historis yang mendukung perumusan teori itu. Elemen terakhir ini sangat penting jika teorinya relatif tidak dikenal atau dipinjam dari disiplin lain.
  2. Posisikan kerangka teoretis peneliti dalam konteks yang lebih luas dari kerangka kerja, konsep, model, atau teori terkait. Seperti disebutkan dalam contoh di atas, kemungkinan akan ada beberapa konsep, teori, atau model yang dapat digunakan untuk membantu mengembangkan kerangka kerja untuk memahami masalah penelitian. Oleh karena itu, perhatikan mengapa teori yang peneliti pilih adalah yang paling tepat.
  3. Present tense digunakan ketika menulis tentang teori. Meskipun bentuk lampau dapat digunakan untuk menggambarkan sejarah suatu teori atau peran para ahli teori kunci, konstruksi kerangka teoretis peneliti sedang terjadi sekarang.
  4. Peneliti harus membuat asumsi teoretis sejelas mungkin. Nanti, diskusi peneliti tentang metodologi harus dikaitkan kembali dengan kerangka teoretis ini.
  5. Jangan hanya menerima apa yang dikatakan teori sebagai sesuatu yang diberikan! Realitas tidak pernah secara akurat direpresentasikan dengan cara yang begitu sederhana; jika peneliti menyiratkan bahwa hal itu bisa terjadi, peneliti pada dasarnya mendistorsi kemampuan pembaca untuk memahami temuan yang muncul. Mengingat hal ini, selalu perhatikan keterbatasan kerangka teoretis yang peneliti pilih [yaitu, bagian mana dari masalah penelitian yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut karena teori tidak cukup menjelaskan fenomena tertentu].
 
Meminjam Konstruksi Teoritis dari Tempat Lain
Tren yang semakin penting dalam ilmu sosial dan perilaku adalah memikirkan dan mencoba memahami masalah penelitian dari perspektif interdisipliner. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan tidak bergantung secara eksklusif pada teori yang dikembangkan dalam disiplin ilmu tertentu, tetapi untuk memikirkan bagaimana suatu masalah dapat diinformasikan oleh teori yang dikembangkan dalam disiplin lain. Misalnya, jika peneliti seorang mahasiswa ilmu politik yang mempelajari strategi retorika yang digunakan oleh petahana perempuan dalam kampanye legislatif negara bagian, teori tentang penggunaan bahasa dapat diturunkan, tidak hanya dari ilmu politik, tetapi juga linguistik, studi komunikasi, filsafat, psikologi, dan, dalam kasus khusus ini, studi feminis. Membangun kerangka teoretis berdasarkan postulat dan hipotesis yang dikembangkan dalam konteks disiplin ilmu lain dapat menjadi cara yang mencerahkan dan efektif untuk lebih terlibat dalam topik penelitian.
 
Jangan Meremehkan!
Jangan biarkan teori menggantung di sana dalam pendahuluan untuk tidak pernah disebutkan lagi. Undertheorizing melemahkan makalah. Kerangka teoretis yang penulis gambarkan harus memandu studi di seluruh makalah. Pastikan untuk selalu menghubungkan teori dengan tinjauan literatur terkait dan untuk menjelaskan di bagian diskusi makalah bagaimana kerangka teoretis yang penulis pilih mendukung analisis masalah penelitian atau, jika sesuai, bagaimana kerangka teoretis ditemukan tidak memadai dalam menjelaskan fenomena yang penulis selidiki. Dalam hal ini, jangan takut untuk mengajukan teori sendiri berdasarkan temuan penulis.
 
Apa itu Teori? Apa itu Hipotesis?
Istilah teori dan hipotesis sering digunakan secara bergantian di surat kabar dan majalah populer dan di lingkungan non-akademik. Namun, perbedaan antara teori dan hipotesis dalam penelitian ilmiah adalah penting, terutama ketika menggunakan desain eksperimental. Teori adalah prinsip mapan yang telah dikembangkan untuk menjelaskan beberapa aspek dunia alami. Teori muncul dari pengamatan dan pengujian berulang dan menggabungkan fakta, hukum, prediksi, dan asumsi teruji yang diterima secara luas [misalnya, teori pilihan rasional; teori membumi; teori ras kritis].
 
Hipotesis adalah prediksi spesifik yang dapat diuji tentang apa yang peneliti harapkan terjadi dalam penelitian. Misalnya, eksperimen yang dirancang untuk melihat hubungan antara kebiasaan belajar dan kecemasan ujian mungkin memiliki hipotesis yang menyatakan, "Kami memperkirakan bahwa siswa dengan kebiasaan belajar yang lebih baik akan mengalami lebih sedikit kecemasan ujian." Kecuali jika penelitian bersifat eksplorasi, hipotesis peneliti harus selalu menjelaskan apa yang peneliti harapkan terjadi selama penelitian.
 
Perbedaan utama adalah:
Sebuah teori memprediksi peristiwa dalam konteks umum yang luas; hipotesis membuat prediksi spesifik tentang serangkaian keadaan tertentu.
 
Sebuah teori telah diuji secara ekstensif dan diterima secara umum di antara para sarjana; hipotesis adalah tebakan spekulatif yang belum diuji.
 

Bersiaplah untuk Menantang Validitas Teori yang Ada
Teori dimaksudkan untuk diuji dan asumsi yang mendasarinya ditantang; mereka tidak kaku atau keras kepala, tetapi dimaksudkan untuk menetapkan prinsip-prinsip umum untuk menjelaskan fenomena atau memprediksi hasil. Mengingat hal ini, menguji asumsi teoretis adalah cara penting agar pengetahuan dalam disiplin apa pun berkembang dan tumbuh. Jika peneliti diminta untuk menerapkan teori yang ada pada masalah penelitian, analisisnya mungkin menyertakan harapan profesor bahwa peneliti harus menawarkan modifikasi teori berdasarkan temuan penelitian. Indikasi bahwa asumsi teoretis mungkin perlu dimodifikasi dapat mencakup hal-hal berikut:
  1. Temuan peneliti menunjukkan bahwa teori tersebut tidak menjelaskan atau menjelaskan kondisi atau keadaan saat ini,
  2. Studi ini mengungkapkan temuan yang secara signifikan tidak sesuai dengan apa yang coba dijelaskan atau diprediksi oleh teori, atau
  3. Analisis peneliti mengungkapkan bahwa teori tersebut terlalu menggeneralisasi perilaku atau tindakan tanpa mempertimbangkan faktor-faktor tertentu [misalnya, faktor-faktor yang terkait dengan budaya, kebangsaan, sejarah, jenis kelamin, etnis, usia, lokasi geografis, norma hukum atau adat istiadat, agama, kelas sosial, status sosial ekonomi, dll.].
 
 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH