Memilih Masalah Penelitian

 


Masalah penelitian adalah prinsip pengorganisasian utama yang memandu analisis. Masalah yang sedang diselidiki memberi kita kesempatan untuk menulis dan fokus yang mengatur apa yang ingin kita katakan. Ini mewakili pokok bahasan inti komunikasi ilmiah, dan sarana yang dengannya kita sampai pada topik percakapan lain dan penemuan pengetahuan dan pemahaman baru.
 
Memilih Masalah Penelitian
Jangan berasumsi bahwa mengidentifikasi masalah penelitian untuk diselidiki akan menjadi tugas yang cepat dan mudah! Peneliti harus memikirkannya di awal. Biasanya ada tiga cara pnelitian sekarang diminta untuk menulis tentang masalah penelitian: 1) profesor memberi topik umum dari mana penelitian sekarang mempelajari aspek tertentu; 2) profesor memberi daftar topik yang memungkinkan untuk dipelajari dan penelitian sekarang memilih topik dari daftar itu; atau, 3) profesor menyerahkan kepada peneliti untuk memilih topik dan peneliti hanya perlu mendapatkan izin untuk menulis tentang topik tersebut sebelum memulai penyelidikan. Berikut adalah beberapa strategi untuk memulai setiap skenario.
 
Bagaimana Memulai: Peneliti diberi topik untuk ditulis
 
Langkah 1: Identifikasi konsep dan istilah yang membentuk pernyataan topik. Misalnya, profesor ingin agar kelas berfokus pada masalah penelitian berikut: “Apakah Uni Eropa merupakan aktor keamanan yang kredibel dengan kapasitas untuk berkontribusi dalam menghadapi terorisme global?” Konsep utama masalah ini adalah: Uni Eropa, keamanan, global terorisme, kredibilitas [petunjuk: fokus pada identifikasi kata benda, kata benda atau frase kata benda, dan kata kerja tindakan dalam deskripsi tugas].
 
Langkah 2: Tinjau literatur terkait untuk membantu menyempurnakan pendekatan penelitian sekarang dalam memeriksa topik dan menemukan cara untuk menganalisisnya. Peneliti dapat memulai dengan melakukan salah satu atau semua hal berikut: membaca informasi latar belakang dari materi yang tercantum dalam silabus; mencari katalog perpustakaan untuk menemukan buku terbaru tentang topik tersebut dan, jika sesuai, karya yang lebih khusus tentang topik tersebut; melakukan tinjauan awal literatur penelitian menggunakan basis data multidisiplin seperti ProQuest atau basis data khusus subjek dari menu tarik-turun "By Subject Area."
 
Pilih opsi pencarian lanjutan dalam database dan masukkan ke dalam setiap kotak pencarian istilah konsep utama yang peneliti kembangkan di Langkah 1. Juga pertimbangkan untuk menggunakan sinonimnya untuk mengambil catatan tambahan yang relevan. Ini akan membantu peneliti memperbaiki dan membingkai ruang lingkup masalah penelitian. Peneliti mungkin perlu melakukan ini beberapa kali sebelum peneliti dapat menyelesaikan cara mendekati penulisan tentang topik tersebut.
 
Langkah 3: Karena makalah penelitian ilmu sosial umumnya dirancang untuk mendorong peneliti mengembangkan ide dan argumen sendiri, carilah sumber yang dapat membantu memperluas, memodifikasi, atau memperkuat pemikiran dan argumen awal. Misalnya, jika peneliti memutuskan untuk berargumen bahwa Uni Eropa tidak siap untuk mengambil tanggung jawab atas keamanan global yang lebih luas karena krisis utang di banyak negara Uni Eropa, maka fokuslah untuk mengidentifikasi sumber yang mendukung serta menyangkal posisi ini. Dari opsi pencarian lanjutan di ProQuest, pencarian sampel akan menggunakan "Uni Eropa" di satu kotak pencarian, "keamanan global" di kotak pencarian kedua, dan menambahkan kotak pencarian ketiga untuk memasukkan "krisis hutang".
 
Setidaknya ada empat peran yang tepat yang dimainkan oleh literatur terkait dalam membantu peneliti merumuskan bagaimana memulai analisis:
 
Sumber kritik
Sering kali, peneliti akan menemukan dirinya membaca materi yang relevan dengan topik yang dipilih, tetapi peneliti tidak setuju dengan posisi penulis. Oleh karena itu, salah satu cara yang dapat penulis gunakan untuk menggunakan sumber adalah dengan menjelaskan argumen tandingan, memberikan bukti dari tinjauan literatur tentang mengapa argumen yang berlaku tidak memuaskan, dan mendiskusikan bagaimana pendekatan penelitian sekarang lebih tepat berdasarkan interpretasi peneliti terhadap bukti.
 
Sumber ide baru
Sedangkan tujuan umum dalam menulis penelitian perguruan tinggi dalam ilmu sosial adalah untuk memeriksa masalah penelitian dengan beberapa ide dasar tentang posisi apa yang ingin peneliti ambil dan atas dasar apa peneliti ingin mempertahankan posisinya, tentu saja dapat diterima [dan sering didorong] untuk membaca literatur dan memperluas, memodifikasi, dan memperbaiki posisi peneliti sendiri sehubungan dengan ide-ide yang diajukan oleh orang lain. Pastikan peneliti mengutip sumbernya!
 
Sumber untuk konteks sejarah
Peran lain yang dimainkan oleh literatur terkait dalam merumuskan bagaimana memulai analisis adalah dengan menempatkan isu dan peristiwa dalam konteks sejarah yang tepat. Ini dapat membantu untuk menunjukkan keakraban dengan perkembangan dalam keilmuan yang relevan tentang topik penelitian sekarang, menyediakan sarana untuk membandingkan masalah dan peristiwa historis versus kontemporer, dan mengidentifikasi orang-orang, tempat, dan peristiwa kunci yang memiliki peran penting terkait dengan masalah penelitian. Mengingat cakupan jurnal arsipnya, database multidisiplin yang baik untuk digunakan dalam kasus ini adalah JSTOR.
 
Sumber wawasan interdisipliner
Keuntungan menggunakan database seperti ProQuest untuk mulai menjelajahi topik penelitian sekarang adalah mencakup publikasi dari berbagai disiplin ilmu yang berbeda. Cara lain untuk merumuskan cara mempelajari topik adalah dengan melihatnya dari perspektif disiplin ilmu yang berbeda. Jika topiknya menyangkut reformasi imigrasi, misalnya, tanyakan pada diri sendiri, bagaimana studi dari jurnal sosiologis yang ditemukan dengan mencari ProQuest berbeda dalam analisisnya dari yang ada di jurnal ilmu politik. Tujuan dalam meninjau literatur terkait adalah untuk menyediakan sarana untuk mendekati topik dari berbagai perspektif daripada perspektif yang ditawarkan hanya dari satu disiplin ilmu.
 
Langkah 4: Dengan asumsi peneliti telah melakukan pekerjaan yang efektif dalam mensintesis dan memikirkan hasil pencarian awal untuk literatur terkait, peneliti siap untuk menyiapkan garis besar rinci yang meletakkan dasar untuk tinjauan yang lebih mendalam dan terfokus literatur penelitian yang relevan. Bagaimana peneliti tahu bahwa ia belum melakukan pekerjaan yang efektif dalam mensintesis dan memikirkan hasil pencarian awal untuk literatur terkait? Indikasi yang baik adalah bahwa peneliti mulai menyusun garis besar dan kesenjangan yang muncul dalam bagaimana peneliti ingin mendekati penelitian. Hal ini menunjukkan kebutuhan untuk mengumpulkan informasi latar belakang dan analisis lebih lanjut tentang masalah penelitian.
 
Cara Memulai: Peneliti diberikan daftar topik yang memungkinkan untuk dipilih
 
Langkah 1: Saya tahu apa yang Anda pikirkan --topik mana dalam daftar ini yang paling mudah untuk menemukan informasi? Seorang instruktur yang efektif tidak boleh memasukkan topik yang begitu kabur atau kompleks sehingga tidak ada penelitian yang tersedia untuk diperiksa dan dari mana untuk merancang studi yang efektif. Jangan mendekati daftar topik yang memungkinkan untuk dipelajari dari perspektif mencoba mengidentifikasi jalur yang paling tidak tahan; pilih topik yang menurut peneliti menarik, kontroversial, dan pendapat peneliti kuat, yang memiliki makna pribadi bagi peneliti, atau terkait dengan jurusan. Peneliti akan mengerjakan topik untuk beberapa waktu, jadi pilihlah satu yang menurut peneliti menarik atau yang memotivasi peneliti untuk mengambil posisi. Rangkullah kesempatan untuk mempelajari sesuatu yang baru!
 
Setelah peneliti menentukan topik yang diminati dari daftar, ikuti Langkah 1 - 4 yang tercantum di atas untuk mengembangkannya lebih lanjut menjadi rencana penelitian.
 
Cara Memulai: Profesor menyerahkan kepada peneliti untuk memilih topik
 
Langkah 1: Di bawah skenario ini, proses kuncinya adalah mengubah ide atau pemikiran umum menjadi topik yang dapat dikonfigurasi menjadi masalah penelitian. Ketika diberi tugas di mana peneliti memilih topik penelitian, jangan mulai dengan memikirkan tentang apa yang harus ditulis, tetapi tanyakan pada diri sendiri pertanyaan, "Apa yang ingin saya pahami atau pelajari?" Perlakukan tugas penelitian terbuka sebagai kesempatan untuk mendapatkan pengetahuan baru tentang sesuatu yang penting atau menarik bagi peneliti dalam konteks keseluruhan mata pelajaran kursus.
 
Langkah 2: Jika peneliti kekurangan ide, atau ingin mendapatkan fokus, cobalah salah satu atau semua strategi berikut:
 
Tinjau bacaan, terutama bacaan yang disarankan, untuk ide topik. Jangan hanya meninjau apa yang sudah peneliti baca tetapi melompat ke depan dalam silabus ke bacaan yang belum tercakup.
 
Jelajahi beberapa jurnal terkini dalam disiplin subjek peneliti. Meskipun sebagian besar artikel tidak relevan, peneliti dapat membaca sekilas isinya dengan cepat. Peneliti hanya perlu satu untuk menjadi percikan yang memulai proses keinginan untuk mempelajari lebih lanjut tentang suatu topik.
 
Cari sumber media berita online untuk melihat apakah ide peneliti telah diliput oleh media. Gunakan liputan ini untuk menyempurnakan ide peneliti menjadi sesuatu yang ingin peneliti selidiki lebih lanjut, tetapi dengan cara yang lebih disengaja dan ilmiah berdasarkan masalah tertentu yang perlu diteliti.
 
Langkah 3: Untuk membangun ide awal, gunakan saran matrik untuk membantu mempersempit, memperluas, atau meningkatkan ketepatan waktu ide sehingga peneliti dapat menuliskannya sebagai masalah penelitian.
 
Setelah peneliti merasa nyaman dengan mengubah ide menjadi masalah penelitian, ikuti Langkah 1 - 4 yang tercantum di Bagian I di atas untuk mengembangkannya lebih lanjut menjadi makalah penelitian.
 
Sumber Daya untuk Mengidentifikasi Masalah Penelitian
 
Jika peneliti mengalami kesulitan mengidentifikasi topik untuk dipelajari atau memerlukan informasi latar belakang dasar, sumber daya web dan database berikut dapat berguna: CQ Researcher, New York Times Topics, Opposing Viewpoints In Context, dan PolicyFile.
 
Jangan jadi Martir!
Dalam memikirkan topik penelitian untuk dipelajari, jangan mengadopsi pola pikir mengejar topik esoteris atau sangat rumit hanya untuk mengesankan profesor tetapi itu, pada kenyataannya, tidak memiliki minat nyata bagi peneliti. Pilih topik yang menantang tetapi setidaknya menarik minat peneliti atau yang peneliti pedulikan. Cobalah untuk menerapkan masalah yang terkait dengan jurusan ke umum topik yang diberikan kepada peneliti. Misalnya, jika peneliti seorang jurusan hubungan internasional yang mengambil kelas filsafat di mana tugas tersebut meminta peneliti untuk menerapkan pertanyaan "apa itu kebenaran" pada beberapa aspek kehidupan, peneliti dapat memilih untuk mempelajari bagaimana para pemimpin pemerintah berupaya membentuk kebenaran melalui penggunaan dari propaganda.
 
Baca Juga Cara Membaca Hasil Penelitian Terdahulu

 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH