Penelitian

 Mengajar hanyalah salah satu aspek dari Prakarsa Iman dan Globalisasi, dan dalam bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang kita akan secara substansial memperkuat dimensi penelitian dari prakarsa ini.  Dampak iman pada sikap dan perilaku orang perlu dipertanggungjawabkan secara lebih kuat dan sistematis di seluruh jajaran ilmu sosial dan humaniora, dan Iman dan Globalisasi akan menyediakan landasan untuk pekerjaan ini.

 Dalam semua hal kecuali pengertian yang luas, yayasan tidak akan menetapkan agenda penelitian, tetapi sebaliknya akan memfasilitasi interaksi para peneliti di seluruh jaringan untuk melibatkan berbagai masalah yang terkait dengan keyakinan dan globalisasi.  Ini akan mendukung universitas saat mereka mengatasi masalah ini dari berbagai pendekatan disiplin yang berbeda.  Yang terpenting, yayasan akan bekerja dengan mitra universitasnya untuk memastikan bahwa hasil penelitian mereka mencapai telinga pembuat kebijakan.  Akademisi adalah ahli dalam penelitian dan pengajaran, dan dalam banyak kasus banyak yang bertanya agar mereka juga menjadi ahli dalam terlibat dengan dunia kebijakan yang kompleks.  Di sinilah Inisiatif Iman dan Globalisasi dapat memberikan dukungan vital.  Ketika universitas-universitas di seluruh dunia berusaha untuk meningkatkan tingkat kolaborasi internasional mereka dan memastikan kegiatan penelitian mereka mencapai dampak sosial yang lebih luas, pengaturan ini akan saling menguntungkan.

 Kami berharap bahwa dimensi penelitian dari Prakarsa Iman dan Globalisasi akan berkembang menjadi kekuatan pendorong inti yang menopang kerja yayasan secara keseluruhan.  Program sekolah menengah kami, Face to Faith, menyediakan alat untuk mengajarkan pemahaman tentang keragaman agama dan menyatukan siswa dari seluruh dunia, melalui konferensi video, untuk berbagi sudut pandang mereka secara langsung.  Program ini beroperasi di ratusan sekolah di lebih dari sembilan belas negara, dan kami telah menandatangani perjanjian dengan empat pemerintah nasional untuk memasukkannya ke dalam kurikulum nasional mereka.  Ada potensi banyak data di sini yang dapat digunakan untuk menginformasikan pemahaman tentang bagaimana pengalaman pendidikan mengubah sikap dalam pengaturan yang beragam.  Kami bermaksud untuk bekerja dengan universitas kami baik untuk meningkatkan desain program dan untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana sikap kaum muda terhadap agama dan keragaman terbentuk.

 Demikian juga, ketika program intervensi kami, Faiths Act, berkembang di luar Sierra Leone untuk mengatasi berbagai masalah yang lebih luas, ada peluang signifikan bagi penelitian universitas untuk menganalisis dampak dari program-program ini.  Universitas kami akan dapat mengumpulkan data dan memantau implementasi proyek pengembangan dan penyelesaian konflik kami, sehingga meningkatkan pemahaman kami tentang kekuatan yang mendasari mereka.  Pada gilirannya, hasil dari penelitian ini akan memungkinkan kami untuk meningkatkan desain proyek masa depan di lapangan.

Comments

Popular posts from this blog

UIN SGD BANDUNG RAIH PERINGKAT PERTAMA DI INDONESIA VERSI SCIMAGO

PRESTASI

BANDUNG: TOP 10 PUBLIKASI INDEX SCOPUS