Struktur Inisiatif

 Oleh Craig Bardsley

 Pengajaran

 Elemen inti dari Inisiatif Iman dan Globalisasi adalah kursus, diajarkan di tingkat sarjana atau pascasarjana, yang memberikan siswa dengan latar belakang agama-agama dunia dan mengeksplorasi berbagai cara di mana tradisi ini berinteraksi dengan proses politik, sosial, dan ekonomi dari  globalisasi.  Sementara masing-masing universitas merancang silabus mereka sendiri, kami memberikan saran berdasarkan apa yang telah bekerja di tempat lain.  Satu-satunya persyaratan adalah bahwa program harus sangat interdisipliner.  Ketika prakarsa ini berkembang, universitas-universitas mitra kami sedang memeriksa masalah-masalah iman dan globalisasi dari beragamnya perspektif — teologi, antropologi, ilmu politik, ekonomi, dan studi hukum, sebagai contoh.  Kursus-kursus bergema kuat dengan banyak siswa, yang, lama setelah kursus mereka selesai, terus berdiskusi dan berusaha untuk terlibat dengan masalah-masalah yang diangkatnya.

 The Tony Blair Faith Foundation adalah organisasi kecil, dan dalam semua program kami ambisi untuk mengembangkan dan menunjukkan keberhasilan model yang kemudian dapat diambil oleh aktor yang lebih utama.  Karena itu, kami berharap Inisiatif Iman dan Globalisasi akan memberikan model bagi institusi pendidikan tinggi di seluruh dunia untuk mengintegrasikan kembali pemahaman peran agama dalam masyarakat sebagai dimensi inti dari pendidikan seni liberal yang menyeluruh.  Program Universitas Rekanan kami menyediakan alat pedagogis bagi universitas di luar jaringan inti untuk memasukkan pengajaran iman dan globalisasi ke dalam kurikulum mereka sendiri.

 Universitas bukan hanya platform ideal untuk mempelajari dan memperdebatkan proses globalisasi;  mereka juga aktor kunci yang mendorong globalisasi maju.  Academia telah lama berada di garis depan dalam proses globalisasi.  Royal Society sangat bangga mengangkat sekretaris asing di hadapan pemerintah Inggris.  Selama Perang Dingin, sains adalah salah satu dari sedikit domain di mana kerja sama antara Barat dan Uni Soviet dapat terjadi.  Hari ini, ribuan siswa Cina mendaftar di universitas-universitas Amerika dan Eropa setiap tahun.  Banyak universitas Barat membangun "kampus cabang" di seluruh dunia.

 Dengan Prakarsa Iman dan Globalisasi, kami mengembangkan model untuk bekerja secara global dalam penelitian dan pendidikan tinggi yang lebih luas dan lebih dalam daripada kolaborasi di sekitar proyek atau pusat penelitian tunggal, tetapi jauh lebih kompleks dan sumber daya intensif daripada mendirikan kampus cabang.  Tujuan kami adalah menciptakan program yang cukup besar untuk membuat dampak yang signifikan di dunia, tetapi dengan fleksibilitas yang dibutuhkan oleh langkah cepat perubahan yang dibawa globalisasi.

 Inisiatif Iman dan Globalisasi tidak cocok dengan model standar untuk organisasi amal yang bekerja dengan sektor universitas.  Pada tingkat tertentu, ini bukan lembaga pendanaan, seperti Wellcome Trust atau the Bill and Melinda Gates Foundation.  Sebaliknya, kami adalah mitra fasilitasi yang bertujuan untuk mendukung mitra universitas kami dalam rangka mencapai tujuan bersama kami dalam pengajaran dan penelitian serta dalam menginformasikan kebijakan dan melibatkan masyarakat luas.  Dalam mengembangkan Prakarsa Iman dan Globalisasi, kami tidak hanya mengejar novel dan agenda intelektual yang mengasyikkan, tetapi kami juga memelopori cara baru untuk bekerja dalam kemitraan antara sektor nirlaba dan penelitian dan sektor pendidikan tinggi di seluruh dunia.

Selama beberapa tahun pertama, Inisiatif Iman dan Globalisasi difokuskan pada perluasan jaringan universitasnya untuk mencapai jejak global yang sesungguhnya.  Ini sebagian besar telah dicapai.  Yayasan ini sekarang fokus pada penguatan interaksi antara universitas dan memastikan bahwa siswa dan fakultas yang terlibat berpartisipasi dalam dialog global yang sesungguhnya.

 Musim panas lalu, kami bekerja dengan Universitas McGill untuk menyelenggarakan program sekolah musim panas tentang hak asasi manusia dan agama minoritas.  Sembilan belas siswa dari enam universitas berpartisipasi dalam program ini, dengan dosen tamu dari seluruh jaringan dan seterusnya.  Diskusi yang dihasilkan dari membawa begitu banyak perspektif budaya dan disiplin untuk menanggung isu-isu ini terbukti mengesankan bagi mahasiswa dan fakultas.  Tahun ini, kami akan bekerja untuk menanamkan interaksi ini lebih jauh ke dalam penyediaan inti kursus, dengan mempromosikan komunitas online siswa di seluruh jaringan dan mengeksplorasi metode untuk kerja bersama antara siswa di berbagai lembaga.

 Tetapi bukan hanya generasi berikutnya yang membutuhkan landasan dalam masalah iman dan globalisasi.  Keterampilan untuk memahami peran kompleks agama di dunia global saat ini sangat dibutuhkan oleh para profesional saat ini juga. Inilah sebabnya mengapa upaya besar dari Prakarsa Iman dan Globalisasi selama tahun depan akan difokuskan pada pelatihan profesional.  Bekerja dengan universitas mitra kami, kami bermaksud untuk mengembangkan program pelatihan komprehensif yang akan mengarah pada sertifikasi profesional.  Program ini akan mencakup tutorial online pendek yang dapat diselesaikan dalam beberapa jam, kursus perumahan intensif, dan kursus pembelajaran jarak jauh jangka panjang yang akan membutuhkan waktu satu atau dua tahun untuk menyelesaikannya.  Target awal dari pekerjaan ini adalah personil diplomatik, tetapi kami berharap untuk memperluasnya di masa depan untuk memasukkan pendidikan eksekutif dan pelatihan untuk staf organisasi non-pemerintah.

Comments

Popular posts from this blog

UIN SGD BANDUNG RAIH PERINGKAT PERTAMA DI INDONESIA VERSI SCIMAGO

PRESTASI

BANDUNG: TOP 10 PUBLIKASI INDEX SCOPUS