Cara Membuat Outline atau Garis Besar

 



Outline atau garis besar adalah sistem formal yang digunakan untuk mengembangkan kerangka kerja untuk memikirkan tentang apa yang seharusnya menjadi organisasi dan akhirnya isi makalah. Garis besar membantu memprediksi keseluruhan struktur dan aliran kertas kerja.
 
Menulis makalah di perguruan tinggi mengharuskan untuk menemukan cara yang canggih, kompleks, dan terkadang sangat kreatif untuk menyusun ide-ide. Meluangkan waktu untuk menyusun garis besar dapat membantu menentukan apakah ide-ide terhubung satu sama lain, urutan ide apa yang paling berhasil, di mana kesenjangan dalam pemikiran kita mungkin ada, atau apakah kita memiliki cukup bukti untuk mendukung setiap poin kita. Ini juga merupakan cara yang efektif untuk memikirkan waktu yang kita perlukan untuk menyelesaikan setiap bagian dari makalah kita sebelum mulai menulis.
 
Garis besar yang baik penting karena:
  1. Penulis akan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan blok penulis. Garis besar akan menunjukkan ke mana penulis pergi dan bagaimana menuju ke sana. Gunakan garis besar untuk menetapkan tujuan untuk menyelesaikan setiap bagian dari makalah.
  2. Ini akan membantu penulis tetap teratur dan fokus selama proses penulisan dan membantu memastikan koherensi [aliran ide] yang tepat dalam makalah akhir. Namun, garis besar harus dilihat sebagai panduan, bukan pengekang. Saat penulis meninjau literatur atau mengumpulkan data, organisasi makalah dapat berubah; sesuaikan garis besar.
  3. Garis besar yang jelas dan terperinci memastikan bahwa penulis selalu memiliki sesuatu untuk membantu mengkalibrasi ulang tulisan jika penulis merasa dirinya melayang ke bidang subjek yang tidak terkait dengan masalah penelitian. Gunakan garis besar untuk menetapkan batasan di sekitar apa yang akan penulis selidiki.
  4. Garis besar dapat menjadi kunci untuk tetap termotivasi. Membuat garis besar tidak pernah seberat duduk dan mulai menulis kertas kerja dua puluh halaman tanpa rasa ke mana arahnya.
  5. Garis besar membantu penulis mengatur banyak ide tentang suatu topik. Sebagian besar masalah penelitian dapat dianalisis dari berbagai perspektif; garis besar dapat membantu penulis memilah mode analisis mana yang paling tepat untuk memastikan temuan yang paling kuat ditemukan.
  6. Garis besar tidak hanya membantu penulis mengatur pemikirannya, tetapi juga dapat berfungsi sebagai jadwal kapan aspek-aspek tertentu dari tulisan harus diselesaikan. Tinjau tugas dan sorot tanggal jatuh tempo tugas tertentu dan integrasikan ini ke dalam garis besar tersebut. Jika profesor belum membuat tenggat waktu tertentu, buat tenggat waktu sendiri dengan memikirkan gaya penulisan sendiri dan kebutuhan untuk mengatur waktu di sekitar tugas lainnya. 

Pendekatan Umum
Ada dua pendekatan umum yang dapat penulis ambil saat menulis garis besar untuk makalah:
 
Garis besar topik terdiri dari frasa-frasa pendek. Pendekatan ini berguna ketika penulis berurusan dengan sejumlah masalah berbeda yang dapat diatur dalam berbagai cara berbeda dalam makalah. Karena frasa pendek memiliki lebih banyak konten daripada menggunakan kalimat sederhana, frasa tersebut menciptakan konten yang lebih baik untuk membuat makalah.
 
Garis besar kalimat dilakukan dengan kalimat lengkap. Pendekatan ini berguna ketika makalah berfokus pada isu-isu kompleks secara rinci. Garis besar kalimat juga berguna karena kalimat itu sendiri memiliki banyak detail di dalamnya yang diperlukan untuk membuat makalah dan memungkinkan penulis untuk memasukkan detail itu ke dalam kalimat daripada harus membuat garis besar frasa pendek yang ada di halaman demi halaman.
 
Langkah-langkah Membuat Garis Besar
Garis besar yang kuat merinci setiap topik dan subtopik dalam makalah, mengatur poin-poin ini sehingga mereka membangun argumen penulis menuju kesimpulan berbasis bukti. Menulis garis besar juga akan membantu penulis fokus pada tugas yang ada dan menghindari garis singgung yang tidak perlu, kesalahan logika, dan paragraf yang kurang berkembang.
  1. Mengidentifikasi masalah penelitian. Masalah penelitian adalah titik fokus dari mana sisa garis besar mengalir. Cobalah untuk meringkas poin makalah dalam satu kalimat atau frasa. Ini juga bisa menjadi kunci untuk menentukan judul makalah.
  2. Identifikasi kategori utama. Apa poin utama yang akan penulis analisis? Pendahuluan menjelaskan semua poin utama; sisa kertas kerja penulis dapat digunakan untuk mengembangkan poin-poin tersebut.
  3. Buat kategori pertama. Apa poin pertama yang ingin penulis bahas? Jika makalah berpusat pada istilah yang rumit, definisi dapat menjadi tempat yang baik untuk memulai. Untuk makalah yang berkaitan dengan penerapan dan pengujian teori tertentu, memberikan latar belakang umum tentang teori tersebut dapat menjadi awal yang baik.
  4. Buat subkategori. Setelah penulis mengikuti langkah-langkah ini, buat poin di bawahnya yang memberikan dukungan untuk poin utama. Jumlah kategori yang penulis gunakan bergantung pada jumlah informasi yang penulis coba liput. Tidak ada nomor yang benar atau salah untuk digunakan.
Setelah penulis mengembangkan kerangka dasar makalah, atur isinya agar sesuai dengan format standar makalah penelitian seperti yang dijelaskan dalam panduan ini.
 
Hal-hal yang Perlu Dipertimbangkan Saat Menulis Garis Besar
  1. Tidak ada aturan yang menentukan pendekatan mana yang terbaik. Pilih baik kerangka topik atau kerangka kalimat berdasarkan mana yang menurut penulis paling cocok. Namun, begitu penulis mulai mengembangkan garis besar, sebaiknya tetap berpegang pada satu pendekatan saja.
  2. Garis besar topik dan kalimat menggunakan angka Romawi dan Arab beserta huruf kapital dan kecil dari alfabet yang disusun dalam urutan yang konsisten dan kaku. Format kaku harus digunakan terutama jika penulis diminta untuk menyerahkan garis besar.
  3. Meskipun format kerangkanya kaku, seharusnya tidak membuat penulis kaku tentang cara menulis makalah. Seringkali ketika penulis mulai menyelidiki masalah penelitian [yaitu, meninjau literatur penelitian], terutama jika penulis tidak terbiasa dengan topik tersebut, penulis harus mengantisipasi kemungkinan analisis yang dapat mengarah ke arah yang berbeda. Jika kertas kerja penulis berubah fokus, atau penulis perlu menambahkan bagian baru, silakan atur ulang kerangkanya.
  4. Jika sesuai, atur poin-poin utama dari garis besar tersebut dalam urutan kronologis. Dalam makalah di mana penulis perlu menelusuri sejarah atau kronologi peristiwa atau masalah, penting untuk mengatur garis besar penulis dengan cara yang sama, mengetahui bahwa lebih mudah untuk mengatur ulang sekarang daripada ketika penulis hampir menyelesaikan makalah.
  5. Untuk makalah penelitian standar 15-20 halaman, garis besar penulis tidak boleh lebih dari beberapa halaman. Mungkin akan membantu saat penulis mengembangkan garis besar untuk juga menuliskan daftar referensi sementara.
 
Garis Besar Yang Tidak Terorganisir Berarti Kertas Yang Tidak Terorganisir!
Jika, dalam menulis makalah, itu mulai menyimpang dari garis besar, ini kemungkinan besar merupakan tanda bahwa penulis kehilangan fokus. Bagaimana penulis tahu apakah akan mengubah kertas kerja agar sesuai dengan garis, atau, bahwa penulis perlu mempertimbangkan kembali garis agar sesuai dengan kertas kerja? Cara yang baik untuk memeriksa kemajuan penulis adalah dengan menggunakan apa yang telah ditulis untuk membuat ulang garis besar. Ini adalah strategi yang efektif untuk menilai organisasi makalah. Jika garis besar yang dihasilkan mengatakan apa yang penulis inginkan dan urutannya mudah diikuti, maka penyusunan makalah telah berhasil. Jika penulis menemukan bahwa sulit untuk membuat garis besar dari apa yang telah ditulis, maka penulis mungkin perlu merevisi makalah.
 
Baca Juga Metodologi dalam Penelitian

 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH