Metodologi dalam Penelitian

 
 


 
Bagian metode menjelaskan tindakan yang akan diambil untuk menyelidiki masalah penelitian dan alasan penerapan prosedur atau teknik khusus yang digunakan untuk mengidentifikasi, memilih, memproses, dan menganalisis informasi yang diterapkan untuk memahami masalah, sehingga memungkinkan pembaca untuk mengevaluasi secara kritis suatu validitas dan reliabilitas keseluruhan studi. Bagian metodologi dari makalah penelitian menjawab dua pertanyaan utama: Bagaimana data dikumpulkan atau dihasilkan? Dan, bagaimana itu dianalisis? Penulisan harus langsung dan tepat dan selalu ditulis dalam bentuk lampau.
 
Pentingnya Bagian Metodologi yang Baik
Penulis harus menjelaskan bagaimana penulis memperoleh dan menganalisis hasil karena alasan berikut:
 
  1. Pembaca perlu mengetahui bagaimana data diperoleh karena metode yang penulis pilih mempengaruhi hasil dan, selanjutnya, bagaimana penulis menafsirkan signifikansinya di bagian diskusi makalah.
  2. Metodologi sangat penting untuk cabang ilmu apa pun karena metode yang tidak dapat diandalkan menghasilkan hasil yang tidak dapat diandalkan dan, sebagai akibatnya, merusak nilai analisis penulis terhadap temuan.
  3. Dalam kebanyakan kasus, ada berbagai metode berbeda yang dapat penulis pilih untuk menyelidiki masalah penelitian. Bagian metodologi makalah harus dengan jelas mengartikulasikan alasan mengapa penulis memilih prosedur atau teknik tertentu.
  4. Pembaca ingin mengetahui bahwa data dikumpulkan atau dihasilkan dengan cara yang konsisten dengan praktik yang diterima di bidang studi. Misalnya, jika penulis menggunakan kuesioner pilihan ganda, pembaca perlu mengetahui bahwa kuesioner tersebut menawarkan rentang jawaban yang masuk akal kepada responden untuk dipilih.
  5. Metode harus sesuai untuk memenuhi tujuan penelitian secara keseluruhan. Misalnya, penulis perlu memastikan bahwa penulis memiliki ukuran sampel yang cukup besar untuk dapat menggeneralisasi dan membuat rekomendasi berdasarkan temuan.
  6. Metodologi harus membahas masalah yang diantisipasi dan langkah-langkah yang penulis ambil untuk mencegahnya terjadi. Untuk setiap masalah yang muncul, penulis harus menjelaskan cara-cara di mana mereka diminimalkan atau mengapa masalah ini tidak memengaruhi interpretasi penulis terhadap temuan dengan cara yang berarti.
  7. Dalam ilmu sosial dan perilaku, penting untuk selalu memberikan informasi yang cukup untuk memungkinkan peneliti lain mengadopsi atau mereplikasi metodologi. Informasi ini sangat penting ketika metode baru telah dikembangkan atau penggunaan inovatif dari metode yang ada digunakan.
 
Kelompok Metode Penelitian
Ada dua kelompok utama metode penelitian dalam ilmu-ilmu sosial:
 
Kelompok empiris-analitis mendekati studi ilmu-ilmu sosial dengan cara yang sama seperti para peneliti mempelajari ilmu-ilmu alam. Jenis penelitian ini berfokus pada pengetahuan objektif, pertanyaan penelitian yang dapat dijawab ya atau tidak, dan definisi operasional variabel yang akan diukur. Kelompok empiris-analitis menggunakan penalaran deduktif yang menggunakan teori yang ada sebagai landasan untuk merumuskan hipotesis yang perlu diuji. Pendekatan ini berfokus pada penjelasan.
 
Kelompok metode interpretatif difokuskan pada pemahaman fenomena secara komprehensif, holistik. Metode interpretasi berfokus pada pengungkapan secara analitis praktik pembuatan makna dari subjek manusia [mengapa, bagaimana, atau dengan cara apa orang melakukan apa yang mereka lakukan], sambil menunjukkan bagaimana praktik tersebut diatur sehingga dapat digunakan untuk menghasilkan hasil yang dapat diamati. Metode interpretatif memungkinkan penulis untuk mengenali hubungan penulis dengan fenomena yang sedang diselidiki. Namun, kelompok interpretatif memerlukan pemeriksaan variabel yang cermat karena lebih berfokus pada pengetahuan subjektif.
 
 
Isi
Pengantar bagian metodologi harus dimulai dengan menyatakan kembali masalah penelitian dan asumsi yang mendasari studi. Ini diikuti dengan menempatkan metode yang penulis gunakan untuk mengumpulkan, menganalisis, dan memproses informasi dalam "tradisi" keseluruhan bidang studi penulis dan dalam desain penelitian tertentu yang telah penulis pilih untuk mempelajari masalah tersebut. Jika metode yang penulis pilih terletak di luar tradisi bidang penulis [yaitu, tinjauan literatur penulis menunjukkan bahwa metode tersebut tidak umum digunakan], berikan pembenaran tentang bagaimana pilihan metode penulis secara khusus menangani masalah penelitian dengan cara yang tidak telah digunakan dalam studi sebelumnya.
 
Sisa bagian metodologi harus menjelaskan hal-hal berikut:
  1. Keputusan yang dibuat dalam memilih data yang telah penulis analisis atau, dalam kasus penelitian kualitatif, subjek dan latar penelitian yang telah penulis periksa,
  2. Alat dan metode yang digunakan untuk mengidentifikasi dan mengumpulkan informasi, dan bagaimana penulis mengidentifikasi variabel yang relevan,
  3. Cara penulis memproses data dan prosedur yang penulis gunakan untuk menganalisis data tersebut, dan
  4. Alat atau strategi penelitian khusus yang penulis gunakan untuk mempelajari hipotesis dan pertanyaan penelitian yang mendasarinya.
 
Selain itu, bagian metodologi yang ditulis secara efektif harus:
  1. Perkenalkan pendekatan metodologis keseluruhan untuk menyelidiki masalah penelitian. Apakah studi kualitatif atau kuantitatif atau kombinasi keduanya (metode campuran)? Apakah penulis akan mengambil pendekatan khusus, seperti penelitian tindakan, atau sikap yang lebih netral?
  2. Tunjukkan bagaimana pendekatan tersebut sesuai dengan desain penelitian secara keseluruhan. Metode pengumpulan data harus memiliki hubungan yang jelas dengan masalah penelitian. Dengan kata lain, pastikan bahwa metode benar-benar akan mengatasi masalah tersebut. Salah satu kekurangan paling umum yang ditemukan dalam makalah penelitian adalah bahwa metodologi yang diusulkan tidak sesuai untuk mencapai tujuan makalah yang dinyatakan.
  3. Jelaskan metode khusus pengumpulan data yang akan penulis gunakan, seperti, survei, wawancara, kuesioner, observasi, penelitian arsip. Jika penulis menganalisis data yang ada, seperti kumpulan data atau dokumen arsip, jelaskan bagaimana awalnya dibuat atau dikumpulkan dan oleh siapa. Juga pastikan untuk menjelaskan bagaimana data lama masih relevan untuk menyelidiki masalah penelitian saat ini.
  4. Jelaskan bagaimana penulis ingin menganalisis hasil. Apakah penulis akan menggunakan analisis statistik? Apakah penulis akan menggunakan perspektif teoretis khusus untuk membantu penulis menganalisis teks atau menjelaskan perilaku yang diamati? Jelaskan bagaimana penulis berencana untuk mendapatkan penilaian yang akurat tentang hubungan, pola, tren, distribusi, dan kemungkinan kontradiksi yang ditemukan dalam data.
  5. Berikan latar belakang dan alasan untuk metodologi yang tidak familiar bagi pembaca. Sangat sering dalam ilmu-ilmu sosial, masalah-masalah penelitian dan metode-metode untuk menyelidikinya memerlukan lebih banyak penjelasan/alasan daripada aturan-aturan yang diterima secara luas yang mengatur ilmu-ilmu alam dan fisika. Jadilah jelas dan ringkas dalam penjelasan.
  6. Berikan pembenaran untuk pemilihan subjek dan prosedur pengambilan sampel. Misalnya, jika penulis mengusulkan untuk melakukan wawancara, bagaimana penulis bermaksud memilih populasi sampel? Jika penulis menganalisis teks, teks mana yang dipilih, dan mengapa? Jika penulis menggunakan statistik, mengapa kumpulan data ini digunakan? Jika ada sumber data lain, jelaskan mengapa data yang penulis pilih paling tepat untuk mengatasi masalah penelitian.
  7. Memberikan pembenaran untuk pemilihan studi kasus. Metode umum untuk menganalisis masalah penelitian dalam ilmu-ilmu sosial adalah dengan menganalisis kasus-kasus tertentu. Ini dapat berupa orang, tempat, peristiwa, fenomena, atau jenis subjek analisis lainnya yang diperiksa sebagai topik tunggal investigasi mendalam atau beberapa topik investigasi yang dipelajari untuk tujuan membandingkan atau mengkontraskan temuan. Dalam kedua metode tersebut, penulis harus menjelaskan mengapa suatu kasus atau beberapa kasus dipilih dan bagaimana mereka secara khusus berhubungan dengan masalah penelitian.
  8. Jelaskan keterbatasan potensial. Apakah ada batasan praktis yang dapat memengaruhi pengumpulan data? Bagaimana penulis akan mencoba mengendalikan variabel dan kesalahan pengganggu yang potensial? Jika metodologi dapat menyebabkan masalah yang dapat penulis antisipasi, nyatakan ini secara terbuka dan tunjukkan mengapa mengejar metodologi ini lebih besar daripada risiko masalah ini muncul.
 
Masalah yang Harus Dihindari
 
Detail Tidak Relevan
Bagian metodologi makalah harus menyeluruh tetapi ringkas. Jangan memberikan informasi latar belakang apa pun yang tidak secara langsung membantu pembaca memahami mengapa metode tertentu dipilih, bagaimana data dikumpulkan atau diperoleh, dan bagaimana data dianalisis dalam kaitannya dengan masalah penelitian [catatan: dianalisis, bukan ditafsirkan! Simpan bagaimana penulis menafsirkan temuan untuk bagian diskusi]. Dengan mengingat hal ini, panjang halaman bagian metode umumnya akan kurang dari bagian lain dari makalah kecuali kesimpulan.
 
Penjelasan Prosedur Dasar yang Tidak Perlu
Ingatlah bahwa penulis tidak sedang menulis panduan tentang metode tertentu. Penulis harus membuat asumsi bahwa pembaca memiliki pemahaman dasar tentang bagaimana menyelidiki masalah penelitian mereka sendiri dan, oleh karena itu, penulis tidak perlu membahas secara rinci tentang prosedur metodologis tertentu. Fokusnya harus pada bagaimana penulis menerapkan suatu metode, bukan pada mekanisme melakukan suatu metode. Pengecualian untuk aturan ini adalah jika penulis memilih pendekatan metodologis yang tidak konvensional; jika demikian, pastikan untuk menjelaskan mengapa pendekatan ini dipilih dan bagaimana pendekatan ini meningkatkan keseluruhan proses penemuan.
 
Masalah Kebutaan
Hampir dapat dipastikan bahwa penulis akan menghadapi masalah saat mengumpulkan atau menghasilkan data, atau, akan ada kesenjangan dalam data atau materi arsip yang ada. Jangan mengabaikan masalah ini atau berpura-pura tidak terjadi. Seringkali, mendokumentasikan bagaimana penulis mengatasi hambatan dapat menjadi bagian yang menarik dari metodologi. Ini menunjukkan kepada pembaca bahwa penulis dapat memberikan alasan yang meyakinkan untuk keputusan yang penulis buat untuk meminimalkan dampak dari setiap masalah yang muncul.
 
Tinjauan Literatur
Sama seperti bagian tinjauan pustaka dari makalah memberikan gambaran umum tentang sumber yang telah penulis periksa saat meneliti topik tertentu, bagian metodologi harus mengutip sumber apa pun yang menginformasikan pilihan penulis dan penerapan metode tertentu [yaitu, pilihan survei harus mencakup kutipan apa pun untuk karya yang penulis gunakan untuk membantu menyusun survei].
 
Ini Lebih dari Sumber Informasi!
Deskripsi metode penelitian tidak boleh disamakan dengan deskripsi sumber informasi. Daftar sumber semacam itu berguna dengan sendirinya, terutama jika disertai dengan penjelasan tentang pemilihan dan penggunaan sumber. Deskripsi metodologi proyek melengkapi daftar sumber yang menetapkan organisasi dan interpretasi informasi yang berasal dari sumber-sumber tersebut.
 
Desain dan Pengujian Statistik? Jangan Takut Mereka!
Jangan menghindari penggunaan pendekatan kuantitatif untuk menganalisis masalah penelitian hanya karena penulis takut akan gagasan untuk menerapkan desain dan pengujian statistik. Pendekatan kualitatif, seperti melakukan wawancara atau analisis isi teks arsip, dapat menghasilkan wawasan baru yang menarik tentang masalah penelitian, tetapi tidak boleh dilakukan hanya karena penulis tidak menyukai menjalankan regresi sederhana. Sebuah studi penelitian kuantitatif yang dirancang dengan baik seringkali dapat dicapai dengan cara yang sangat jelas dan langsung, sedangkan penelitian serupa yang bersifat kualitatif biasanya membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menganalisis volume data yang besar dan beban yang luar biasa untuk menciptakan jalur baru untuk analisis di mana sebelumnya tidak ada jalur terkait dengan masalah penelitian penulis yang telah ada.
 
Mengetahui Hubungan Antara Teori dan Metode
Mungkin ada beberapa makna yang terkait dengan istilah "teori" dan istilah "metode" dalam penelitian ilmu sosial. Cara yang membantu untuk menggambarkan di antara mereka adalah dengan memahami "teori" sebagai representasi cara berbeda untuk mengkarakterisasi dunia sosial saat penulis menelitinya dan "metode" mewakili cara berbeda untuk menghasilkan dan menganalisis data tentang dunia sosial tersebut. Dibingkai dengan cara ini, semua penelitian ilmu sosial empiris melibatkan teori dan metode, apakah itu dinyatakan secara eksplisit atau tidak. Namun, meskipun teori dan metode sering kali terkait, penting bahwa, sebagai peneliti, penulis dengan sengaja memisahkannya untuk menghindari teori memainkan peran yang tidak proporsional dalam membentuk hasil yang dihasilkan oleh metode yang penulis pilih.
 
Secara introspektif terlibat dalam dialektika berkelanjutan antara penerapan teori dan metode untuk membantu memungkinkan penulis menggunakan hasil dari metode untuk menginterogasi dan mengembangkan teori baru, atau cara membingkai secara konseptual masalah penelitian. Beginilah cara beasiswa tumbuh dan bercabang ke wilayah intelektual baru.
 
Metode dan Metodologi
Jangan bingung antara istilah "metode" dan "metodologi". Sebagai catatan Schneider, metode mengacu pada langkah-langkah teknis yang diambil untuk melakukan penelitian. Deskripsi metode biasanya mencakup mendefinisikan dan menyatakan mengapa penulis memilih teknik khusus untuk menyelidiki masalah penelitian, diikuti dengan garis besar prosedur yang penulis gunakan untuk memilih, mengumpulkan, dan memproses data secara sistematis [ingat untuk selalu menyimpan interpretasi data untuk tujuan penelitian bagian diskusi makalah].
 
Metodologi mengacu pada diskusi tentang alasan yang mendasari mengapa metode tertentu digunakan. Pembahasan ini mencakup pendeskripsian konsep-konsep teoretis yang menginformasikan pilihan metode yang akan diterapkan, menempatkan pilihan metode dalam sifat karya akademis yang lebih umum, dan meninjau relevansinya untuk mengkaji masalah penelitian. Bagian metodologi juga mencakup tinjauan menyeluruh tentang metode yang digunakan para sarjana lain untuk mempelajari topik tersebut.
 

Baca Juga Penelitian Kuantitatif
 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH