Penelitian Kualitatif

 




Kata kualitatif menyiratkan penekanan pada kualitas entitas dan pada proses dan makna yang tidak diperiksa atau diukur secara eksperimental [jika diukur sama sekali] dalam hal kuantitas, jumlah, intensitas, atau frekuensi. Peneliti kualitatif menekankan sifat realitas yang dibangun secara sosial, hubungan intim antara peneliti dan apa yang dipelajari, dan kendala situasional yang membentuk penyelidikan. Peneliti seperti itu menekankan sifat penyelidikan yang sarat nilai. Mereka mencari jawaban atas pertanyaan yang menekankan bagaimana pengalaman sosial diciptakan dan diberi makna. Sebaliknya, studi kuantitatif menekankan pada pengukuran dan analisis hubungan sebab akibat antar variabel, bukan proses. Bentuk penyelidikan kualitatif dianggap oleh banyak ilmuwan sosial dan perilaku sebagai perspektif tentang bagaimana pendekatan menyelidiki masalah penelitian seperti metode.
 
Karakteristik Penelitian Kualitatif
Di bawah ini adalah tiga elemen kunci yang mendefinisikan studi penelitian kualitatif dan bentuk yang diterapkan masing-masing dalam penyelidikan masalah penelitian.
 
Desain
Naturalistik -- mengacu pada mempelajari situasi dunia nyata saat mereka terungkap secara alami; tidak manipulatif dan tidak mengendalikan; peneliti terbuka untuk apa pun yang muncul [yaitu, ada kekurangan kendala yang telah ditentukan pada temuan].
 
Emergent -- penerimaan mengadaptasi penyelidikan sebagai pemahaman yang mendalam dan/atau situasi berubah; peneliti menghindari desain kaku yang menghilangkan respons terhadap peluang untuk mengejar jalur penemuan baru saat mereka muncul.
 
Purposeful -- kasus untuk studi [misalnya, orang, organisasi, komunitas, budaya, peristiwa, insiden kritis] dipilih karena "kaya informasi" dan illuminatif. Artinya, mereka menawarkan manifestasi yang berguna dari fenomena yang menarik; Sampling ditujukan untuk wawasan tentang fenomena, bukan generalisasi empiris yang diturunkan dari sampel dan diterapkan pada populasi.
 
Pengumpulan Data
Data -- observasi menghasilkan "deskripsi tebal" yang mendetail [pemahaman mendalam]; wawancara menangkap kutipan langsung tentang perspektif pribadi orang dan pengalaman hidup; sering berasal dari studi kasus yang dilakukan dengan hati-hati dan tinjauan budaya material.
 
Pengalaman dan keterlibatan pribadi -- peneliti memiliki kontak langsung dengan dan menjadi dekat dengan orang, situasi, dan fenomena yang diselidiki; pengalaman dan wawasan pribadi peneliti merupakan bagian penting dari penyelidikan dan penting untuk memahami fenomena tersebut.
 
Netralitas empatik -- sikap empatik dalam bekerja dengan responden penelitian mencari pemahaman perwakilan tanpa penilaian [netralitas] dengan menunjukkan keterbukaan, kepekaan, rasa hormat, kesadaran, dan daya tanggap; dalam pengamatan, itu berarti hadir sepenuhnya [perhatian].
 
Sistem dinamis -- ada perhatian pada proses; mengasumsikan perubahan sedang berlangsung, apakah fokusnya adalah pada individu, organisasi, komunitas, atau seluruh budaya, oleh karena itu, peneliti memperhatikan dan memperhatikan dinamika sistem dan situasi.
 
Analisis
Orientasi kasus yang unik -- mengasumsikan bahwa setiap kasus adalah khusus dan unik; analisis tingkat pertama adalah jujur, menghormati, dan menangkap detail kasus-kasus individual yang sedang dipelajari; analisis lintas kasus mengikuti dan bergantung pada kualitas studi kasus individu.
 
Analisis induktif -- pendalaman detail dan kekhususan data untuk menemukan pola, tema, dan hubungan yang penting; dimulai dengan mengeksplorasi, kemudian mengkonfirmasi temuan, dipandu oleh prinsip-prinsip analitis daripada aturan.
 
Perspektif holistik - seluruh fenomena yang diteliti dipahami sebagai sistem yang kompleks yang lebih dari jumlah bagian-bagiannya; fokusnya adalah pada saling ketergantungan yang kompleks dan dinamika sistem yang tidak dapat direduksi dengan cara apa pun menjadi hubungan linier, sebab dan akibat dan/atau beberapa variabel diskrit.
 
Peka konteks -- menempatkan temuan dalam konteks sosial, sejarah, dan temporal; peneliti berhati-hati tentang [bahkan meragukan] kemungkinan atau kebermaknaan generalisasi melintasi ruang dan waktu; menekankan analisis studi kasus komparatif yang cermat dan pola ekstrapolasi untuk kemungkinan transferabilitas dan adaptasi dalam pengaturan baru.
 
Suara, perspektif, dan refleksivitas -- ahli metodologi kualitatif memiliki dan merefleksikan suara dan perspektifnya sendiri; suara yang kredibel menyampaikan keaslian dan kepercayaan; objektivitas lengkap menjadi tidak mungkin dan subjektivitas murni merusak kredibilitas, fokus peneliti mencerminkan keseimbangan antara memahami dan menggambarkan dunia secara otentik dalam segala kompleksitasnya dan menjadi analitis diri, sadar politik, dan refleksif dalam kesadaran.
 
Desain Penelitian Dasar untuk Studi Kualitatif
Tidak seperti penelitian positivis atau eksperimental yang menggunakan urutan langkah desain linier dan satu arah, ada banyak variasi dalam bagaimana studi penelitian kualitatif diatur. Secara umum, peneliti kualitatif berusaha untuk menggambarkan dan menafsirkan perilaku manusia berdasarkan terutama pada kata-kata individu yang dipilih [alias, "informan" atau "responden"] dan/atau melalui interpretasi budaya material mereka atau ruang yang ditempati. Ada proses refleksif yang mendasari setiap tahap studi kualitatif untuk memastikan bahwa bias, praanggapan, dan interpretasi peneliti jelas terlihat, sehingga memastikan bahwa pembaca lebih mampu menafsirkan validitas keseluruhan penelitian. Menurut Maxwell (2009), ada lima, tidak harus berurutan atau berurutan, komponen dalam desain penelitian kualitatif. Bagaimana mereka disajikan tergantung pada filosofi penelitian dan kerangka teoritis penelitian, metode yang dipilih, dan asumsi umum yang mendasari penelitian.
 
Sasaran
Jelaskan masalah penelitian utama yang sedang ditangani tetapi hindari menggambarkan hasil yang diantisipasi. Pertanyaan untuk diri sendiri adalah: Mengapa studi saya layak dilakukan? Isu apa yang ingin penulis klarifikasi, dan praktik serta kebijakan apa yang ingin penulis pengaruhi? Mengapa penulis ingin melakukan penelitian ini, dan mengapa pembaca harus peduli dengan hasilnya?
 
Kerangka konseptual
Pertanyaan untuk diri sendiri adalah: Menurut penulis apa yang terjadi dengan masalah, latar, atau orang yang penulis rencanakan untuk dipelajari? Teori, keyakinan, dan temuan penelitian sebelumnya apa yang akan memandu atau menginformasikan penelitian sekarang, dan literatur, studi pendahuluan, dan pengalaman pribadi apa yang akan penulis gunakan untuk memahami orang atau masalah yang dipelajari? Catatan untuk tidak hanya melaporkan hasil penelitian lain dalam tinjauan literatur, tetapi perhatikan juga metode yang digunakan. Jika sesuai, jelaskan mengapa penelitian sebelumnya yang menggunakan metode kuantitatif tidak memadai dalam mengatasi masalah penelitian.
 
Pertanyaan Penelitian
Biasanya ada masalah penelitian yang membingkai studi kualitatif dan yang memengaruhi keputusan penulis tentang metode apa yang akan digunakan, tetapi desain kualitatif umumnya tidak memiliki hipotesis atau serangkaian asumsi yang menyertainya karena temuannya muncul dan tidak dapat diprediksi. Dalam konteks ini, pertanyaan penelitian yang lebih spesifik umumnya merupakan hasil dari proses desain interaktif daripada titik awal untuk proses itu. Pertanyaan untuk diri sendiri adalah: Apa yang secara spesifik ingin dipelajari atau pahami dengan melakukan penelitian ini? Apa yang tidak penulis ketahui tentang hal-hal yang penulis pelajari yang ingin dipelajari? Pertanyaan apa yang akan coba dijawab oleh penelitian, dan bagaimana pertanyaan-pertanyaan ini terkait satu sama lain?
 
Metode
Pendekatan terstruktur untuk menerapkan metode atau metode untuk studi sekarang membantu memastikan bahwa ada komparabilitas data di seluruh sumber dan peneliti dan, dengan demikian, mereka dapat berguna dalam menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan perbedaan antara fenomena dan penjelasan untuk perbedaan ini [pertanyaan varians ]. Pendekatan tidak terstruktur memungkinkan peneliti untuk fokus pada fenomena tertentu yang dipelajari. Ini memfasilitasi pemahaman tentang proses yang mengarah pada hasil tertentu, perdagangan generalisasi dan komparabilitas untuk validitas internal dan pemahaman kontekstual dan evaluatif. Pertanyaan untuk diri sendiri adalah: Apa yang sebenarnya akan penulis lakukan dalam melakukan penelitian ini? Pendekatan dan teknik apa yang akan penulis gunakan untuk mengumpulkan dan menganalisis data, dan bagaimana ini membentuk strategi terpadu?
 
Keabsahan
Berbeda dengan studi kuantitatif di mana tujuannya adalah untuk merancang, terlebih dahulu, "kontrol" seperti perbandingan formal, strategi pengambilan sampel, atau manipulasi statistik untuk mengatasi ancaman yang diantisipasi dan tidak diantisipasi terhadap validitas, peneliti kualitatif harus berusaha untuk mengesampingkan sebagian besar ancaman terhadap validitas setelah penelitian telah dimulai dengan mengandalkan bukti yang dikumpulkan selama proses penelitian itu sendiri untuk secara efektif menyatakan bahwa penjelasan alternatif apa pun untuk suatu fenomena tidak masuk akal. Pertanyaan untuk diri sendiri adalah: Bagaimana hasil dan kesimpulan penulis bisa salah? Apa interpretasi alternatif yang masuk akal dan ancaman validitas untuk ini, dan bagaimana penulis akan menghadapinya? Bagaimana data yang penulis miliki, atau yang berpotensi oleh penulis kumpulkan, mendukung atau menantang ide penulis tentang apa yang sedang terjadi? Mengapa kami harus mempercayai hasilnya?
 
Kesimpulan
Meskipun Maxwell tidak menyebutkan kesimpulan sebagai salah satu komponen desain penelitian kualitatif, penulis harus secara formal menyimpulkan penelitian. Secara singkat ulangi tujuan penelitian dan cara penelitian mengatasinya. Diskusikan manfaat studi dan bagaimana pemangku kepentingan dapat menggunakan hasil. Juga, catat keterbatasan penelitian dan, jika sesuai, tempatkan dalam konteks area yang membutuhkan penelitian lebih lanjut.
 
Kelebihan Menggunakan Metode Kualitatif
Keuntungan menggunakan metode kualitatif adalah metode ini menghasilkan data yang kaya dan terperinci yang membuat perspektif peserta tetap utuh dan memberikan banyak konteks untuk memahami fenomena yang diteliti. Dengan cara ini, penelitian kualitatif dapat digunakan untuk mendemonstrasikan fenomena secara gamblang atau untuk melakukan perbandingan dan analisis lintas kasus terhadap individu atau kelompok.
 
Di antara kekuatan khusus menggunakan metode kualitatif untuk mempelajari masalah penelitian ilmu sosial adalah kemampuan untuk:
  1. Dapatkan pandangan yang lebih realistis tentang dunia nyata yang tidak dapat dipahami atau dialami dalam data numerik dan analisis statistik;
  2. Menyediakan peneliti dengan perspektif peserta studi melalui pencelupan dalam budaya atau situasi dan sebagai hasil dari interaksi langsung dengan mereka;
  3. Memungkinkan peneliti untuk menggambarkan fenomena yang ada dan situasi saat ini;
  4. Mengembangkan cara yang fleksibel untuk melakukan pengumpulan data, analisis selanjutnya, dan interpretasi informasi yang dikumpulkan;
  5. Menghasilkan hasil yang dapat membantu dalam merintis cara pemahaman baru;
  6. Menanggapi perubahan yang terjadi saat melakukan penelitian [misalnya, kerja lapangan atau observasi yang diperluas] dan sebagai hasilnya menawarkan fleksibilitas untuk mengalihkan fokus penelitian;
  7. Memberikan pandangan holistik dari fenomena yang diselidiki;
  8. Menanggapi situasi, kondisi, dan kebutuhan lokal peserta;
  9. Berinteraksi dengan subjek penelitian dalam bahasa mereka sendiri dan dengan istilah mereka sendiri; dan,
  10. Buat kemampuan deskriptif berdasarkan data primer dan tidak terstruktur.
 
Keterbatasan Menggunakan Metode Kualitatif
Memang benar bahwa sebagian besar keterbatasan yang penulis temukan dalam menggunakan teknik penelitian kualitatif juga mencerminkan kekuatan bawaannya. Misalnya, ukuran sampel yang kecil membantu penulis menyelidiki masalah penelitian secara komprehensif dan mendalam. Namun, ukuran sampel yang kecil melemahkan peluang untuk menarik generalisasi yang berguna dari, atau untuk membuat rekomendasi kebijakan yang luas berdasarkan temuan. Selain itu, sebagai instrumen utama penyelidikan, peneliti kualitatif sering kali tertanam dalam budaya dan pengalaman orang lain. Namun, keterikatan budaya meningkatkan peluang bias yang dihasilkan dari asumsi sadar atau tidak sadar tentang pengaturan studi untuk masuk ke dalam bagaimana data dikumpulkan, ditafsirkan, dan dilaporkan.
 
Beberapa keterbatasan khusus yang terkait dengan penggunaan metode kualitatif untuk mempelajari masalah penelitian dalam ilmu-ilmu sosial meliputi:
  1. Beralih dari tujuan awal penelitian sebagai tanggapan terhadap perubahan sifat konteks di mana penelitian dilakukan;
  2. Sampai pada kesimpulan yang berbeda berdasarkan informasi yang sama tergantung pada karakteristik pribadi peneliti;
  3. Replikasi studi sangat sulit;
  4. Penelitian yang menggunakan subjek manusia meningkatkan kemungkinan dilema etika yang merusak validitas penelitian secara keseluruhan;
  5. Ketidakmampuan untuk menyelidiki kausalitas antara fenomena penelitian yang berbeda;
  6. Kesulitan dalam menjelaskan perbedaan kualitas dan kuantitas informasi yang diperoleh dari responden yang berbeda dan sampai pada kesimpulan yang berbeda dan tidak konsisten;
  7. Pengumpulan dan analisis data seringkali memakan waktu dan/atau mahal;
  8. Memerlukan tingkat pengalaman yang tinggi dari peneliti untuk memperoleh informasi yang ditargetkan dari responden;
  9. Mungkin kurang konsistensi dan reliabilitas karena peneliti dapat menggunakan teknik penyelidikan yang berbeda dan responden dapat memilih untuk menceritakan beberapa cerita tertentu dan mengabaikan yang lain; dan,
  10. Menghasilkan sejumlah besar data yang tidak dapat diacak menjadi bagian-bagian yang dapat dikelola untuk analisis.
 
 
 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH