Penelitian Kuantitatif

 




Metode kuantitatif menekankan pengukuran objektif dan analisis statistik, matematis, atau numerik dari data yang dikumpulkan melalui jajak pendapat, kuesioner, dan survei, atau dengan memanipulasi data statistik yang sudah ada sebelumnya menggunakan teknik komputasi. Penelitian kuantitatif berfokus pada pengumpulan data numerik dan menggeneralisasikannya di antara kelompok orang atau untuk menjelaskan fenomena tertentu.
 
Karakteristik Penelitian Kuantitatif
Tujuan Anda dalam melakukan studi penelitian kuantitatif adalah untuk menentukan hubungan antara satu hal [variabel independen] dan lainnya [variabel dependen atau hasil] dalam suatu populasi. Desain penelitian kuantitatif bersifat deskriptif [biasanya diukur satu kali] atau eksperimental [diukur sebelum dan sesudah perlakuan]. Sebuah studi deskriptif hanya menetapkan hubungan antar variabel; sebuah studi eksperimental menetapkan kausalitas.
 
Penelitian kuantitatif berhubungan dengan angka, logika, dan sikap objektif. Penelitian kuantitatif berfokus pada data numerik dan tidak berubah dan detail, penalaran konvergen daripada penalaran divergen [yaitu, generasi berbagai ide tentang masalah penelitian secara spontan, mengalir bebas].
 
Karakteristik utamanya adalah:
  1. Data biasanya dikumpulkan dengan menggunakan instrumen penelitian terstruktur.
  2. Hasilnya didasarkan pada ukuran sampel yang lebih besar yang mewakili populasi.
  3. Studi penelitian biasanya dapat direplikasi atau diulang, mengingat keandalannya yang tinggi.
  4. Peneliti memiliki pertanyaan penelitian yang jelas yang dicari jawaban objektifnya.
  5. Semua aspek penelitian dirancang dengan cermat sebelum data dikumpulkan.
  6. Data berupa angka dan statistik, seringkali disusun dalam tabel, bagan, gambar, atau bentuk nontekstual lainnya.
  7. Proyek dapat digunakan untuk menggeneralisasikan konsep secara lebih luas, memprediksi hasil di masa depan, atau menyelidiki hubungan sebab akibat.
  8. Peneliti menggunakan alat, seperti kuesioner atau perangkat lunak komputer, untuk mengumpulkan data numerik.
Tujuan menyeluruh dari studi penelitian kuantitatif adalah untuk mengklasifikasikan fitur, menghitungnya, dan membangun model statistik dalam upaya untuk menjelaskan apa yang diamati.
 
Hal-hal yang perlu diperhatikan ketika melaporkan hasil penelitian menggunakan metode kuantitatif:
  1. Jelaskan data yang dikumpulkan dan perlakuan statistiknya serta semua hasil yang relevan dalam kaitannya dengan masalah penelitian yang sedang diselidiki. Interpretasi hasil tidak sesuai di bagian ini.
  2. Laporkan peristiwa tak terduga yang terjadi selama pengumpulan data. Jelaskan bagaimana analisis yang sebenarnya berbeda dari analisis yang direncanakan. Jelaskan penanganan peneliti atas data yang hilang dan mengapa data yang hilang tidak merusak validitas analisis.
  3. Jelaskan teknik yang peneliti gunakan untuk "membersihkan" kumpulan data.
  4. Pilih prosedur statistik yang cukup minimal; memberikan alasan untuk penggunaannya dan referensi untuk itu. Tentukan program komputer yang digunakan.
  5. Jelaskan asumsi untuk setiap prosedur dan langkah-langkah yang peneliti ambil untuk memastikan bahwa asumsi tersebut tidak dilanggar.
  6. Saat menggunakan statistik inferensial, berikan statistik deskriptif, interval kepercayaan, dan ukuran sampel untuk setiap variabel serta nilai statistik uji, arahnya, derajat kebebasan, dan tingkat signifikansi [laporkan nilai p aktual].
  7. Hindari menyimpulkan kausalitas, terutama dalam desain nonrandomized atau tanpa eksperimen lebih lanjut.
  8. Gunakan tabel untuk memberikan nilai yang tepat; menggunakan angka untuk menyampaikan efek global. Jaga agar figur tetap berukuran kecil; menyertakan representasi grafis dari interval kepercayaan bila memungkinkan.
  9. Selalu beri tahu pembaca apa yang harus dicari dalam tabel dan gambar.
 
Desain Penelitian Dasar untuk Studi Kuantitatif
Sebelum merancang studi penelitian kuantitatif, peneliti harus memutuskan apakah itu akan deskriptif atau eksperimental karena ini akan menentukan bagaimana peneliti mengumpulkan, menganalisis, dan menafsirkan hasilnya. Sebuah studi deskriptif diatur oleh aturan-aturan berikut: subyek umumnya diukur sekali; tujuannya adalah untuk hanya membangun hubungan antar variabel; dan, penelitian ini dapat mencakup populasi sampel dari ratusan atau ribuan subjek untuk memastikan bahwa perkiraan yang valid dari hubungan umum antara variabel telah diperoleh. Desain eksperimen mencakup subjek yang diukur sebelum dan sesudah perlakuan tertentu, populasi sampel mungkin sangat kecil dan dipilih secara sengaja, dan dimaksudkan untuk menetapkan kausalitas antar variabel.
 
Pendahuluan
Pengantar studi kuantitatif biasanya ditulis dalam present tense dan dari sudut pandang orang ketiga. Ini mencakup informasi berikut:
 
Mengidentifikasi masalah penelitian -- seperti halnya studi akademis lainnya, peneliti harus menyatakan dengan jelas dan ringkas masalah penelitian yang sedang diselidiki.
 
Tinjau literatur - tinjau literatur tentang topik tersebut, sintesiskan tema-tema kunci dan, jika perlu, catat studi yang telah menggunakan metode penyelidikan dan analisis yang serupa. Catat di mana kesenjangan utama ada dan bagaimana studi membantu mengisi kesenjangan ini atau mengklarifikasi pengetahuan yang ada.
 
Menjelaskan kerangka teoretis -- memberikan garis besar teori atau hipotesis yang mendukung studi. Jika perlu, definisikan istilah, konsep, atau ide yang tidak biasa atau kompleks dan berikan informasi latar belakang yang sesuai untuk menempatkan masalah penelitian dalam konteks yang tepat [misalnya, sejarah, budaya, ekonomi, dll.].
 
Metodologi
Bagian metode studi kuantitatif harus menjelaskan bagaimana setiap tujuan studi akan dicapai. Pastikan untuk memberikan detail yang cukup untuk memungkinkan pembaca dapat membuat penilaian berdasarkan informasi tentang metode yang digunakan untuk mendapatkan hasil yang terkait dengan masalah penelitian. Bagian metode harus disajikan dalam bentuk lampau.
 
Populasi studi dan pengambilan sampel -- dari mana data itu berasal; seberapa kuat itu; perhatikan di mana ada kesenjangan atau apa yang dikecualikan. Perhatikan prosedur yang digunakan untuk pemilihannya;
 
Pengumpulan data – menjelaskan alat dan metode yang digunakan untuk mengumpulkan informasi dan mengidentifikasi variabel yang diukur; menggambarkan metode yang digunakan untuk memperoleh data; dan, perhatikan apakah data tersebut sudah ada sebelumnya [yaitu, data pemerintah] atau peneliti mengumpulkannya sendiri. Jika peneliti mengumpulkannya sendiri, jelaskan jenis instrumen apa yang peneliti gunakan dan mengapa. Perhatikan bahwa tidak ada kumpulan data yang sempurna--jelaskan batasan apa pun dalam metode pengumpulan data.
 
Analisis data -- menjelaskan prosedur untuk memproses dan menganalisis data. Jika sesuai, jelaskan instrumen analisis khusus yang digunakan untuk mempelajari setiap tujuan penelitian, termasuk teknik matematika dan jenis perangkat lunak komputer yang digunakan untuk memanipulasi data.
 
Hasil
Temuan studi harus ditulis secara objektif dan dalam format yang ringkas dan tepat. Dalam studi kuantitatif, biasanya menggunakan grafik, tabel, bagan, dan elemen non-tekstual lainnya untuk membantu pembaca memahami data. Pastikan bahwa elemen non-tekstual tidak berdiri sendiri dari teks tetapi digunakan untuk melengkapi deskripsi keseluruhan hasil dan untuk membantu memperjelas poin-poin kunci yang dibuat.
 
Informasi lebih lanjut tentang cara menyajikan data secara efektif menggunakan bagan dan grafik dapat ditemukan di sini.
 
Analisis statistik -- bagaimana peneliti menganalisis data? Apa temuan utama dari data tersebut? Temuan harus hadir dalam urutan yang logis dan berurutan. Jelaskan tetapi jangan menafsirkan tren atau hasil negatif ini; simpan itu untuk bagian diskusi. Hasilnya harus disajikan dalam bentuk lampau.
 
Diskusi
Diskusi harus analitis, logis, dan komprehensif. Diskusi harus menyatukan temuan dalam kaitannya dengan yang diidentifikasi dalam tinjauan pustaka, dan ditempatkan dalam konteks kerangka teoretis yang mendukung penelitian. Diskusi harus disajikan dalam present tense.
 
Interpretasi hasil - mengulangi masalah penelitian yang sedang diselidiki dan membandingkan dan membedakan temuan dengan pertanyaan penelitian yang mendasari penelitian. Apakah mereka menegaskan hasil yang diprediksi atau apakah data membantahnya?
Deskripsi tren, perbandingan kelompok, atau hubungan antar variabel -- jelaskan tren apa pun yang muncul dari analisis dan jelaskan semua temuan yang tidak terduga dan tidak signifikan secara statistik.
 
Diskusi implikasi – apa arti dari hasil? Soroti temuan utama berdasarkan hasil keseluruhan dan catat temuan yang peneliti yakini penting. Bagaimana hasil membantu mengisi kesenjangan dalam memahami masalah penelitian?
 
Keterbatasan - jelaskan batasan atau bias yang tidak dapat dihindari dalam penelitian dan, jika perlu, catat mengapa keterbatasan ini tidak menghambat interpretasi hasil yang efektif.
 
Kesimpulan
Akhiri studi dengan meringkas topik dan memberikan komentar akhir dan penilaian studi.
 
Ringkasan temuan – sintesiskan jawaban atas pertanyaan penelitian. Jangan laporkan data statistik apa pun di sini; cukup berikan ringkasan naratif dari temuan utama dan jelaskan apa yang dipelajari yang tidak peneliti ketahui sebelum melakukan penelitian.
 
Rekomendasi – jika sesuai dengan tujuan penugasan, ikat temuan kunci dengan rekomendasi kebijakan atau tindakan yang akan diambil dalam praktik.
 
Penelitian masa depan – perhatikan kebutuhan untuk penelitian masa depan terkait dengan keterbatasan penelitian atau kesenjangan yang tersisa dalam literatur yang tidak dibahas dalam penelitian sekarang.
 
 
Kekuatan Menggunakan Metode Kuantitatif
Peneliti kuantitatif mencoba untuk mengenali dan mengisolasi variabel tertentu yang terkandung dalam kerangka penelitian, mencari korelasi, hubungan dan kausalitas, dan berusaha untuk mengontrol lingkungan di mana data dikumpulkan untuk menghindari risiko variabel, selain yang sedang dipelajari, akuntansi untuk hubungan yang diidentifikasi.
 
Di antara kekuatan khusus menggunakan metode kuantitatif untuk mempelajari masalah penelitian ilmu sosial:
  1. Memungkinkan untuk studi yang lebih luas, yang melibatkan lebih banyak mata pelajaran, dan meningkatkan generalisasi hasil;
  2. Memungkinkan objektivitas dan akurasi hasil yang lebih besar. Umumnya, metode kuantitatif dirancang untuk memberikan ringkasan data yang mendukung generalisasi tentang fenomena yang diteliti. Untuk mencapai hal ini, penelitian kuantitatif biasanya melibatkan sedikit variabel dan banyak kasus, dan menggunakan prosedur yang ditentukan untuk memastikan validitas dan reliabilitas;
  3. Menerapkan standar mapan berarti bahwa penelitian dapat direplikasi, dan kemudian dianalisis dan dibandingkan dengan penelitian serupa;
  4. Peneliti dapat meringkas sumber informasi yang luas dan membuat perbandingan lintas kategori dan dari waktu ke waktu; dan,
  5. Bias pribadi dapat dihindari dengan menjaga 'jarak' dari subjek yang berpartisipasi dan menggunakan teknik komputasi yang diterima.
 
Keterbatasan Menggunakan Metode Kuantitatif
Metode kuantitatif dianggap memiliki pendekatan objektif untuk mempelajari masalah penelitian, di mana data dikendalikan dan diukur, untuk mengatasi akumulasi fakta, dan untuk menentukan penyebab perilaku. Akibatnya, hasil penelitian kuantitatif mungkin signifikan secara statistik tetapi seringkali tidak signifikan secara manusiawi.
 
Beberapa batasan khusus yang terkait dengan penggunaan metode kuantitatif untuk mempelajari masalah penelitian dalam ilmu sosial meliputi:
  1. Data kuantitatif lebih efisien dan mampu menguji hipotesis, tetapi mungkin kehilangan detail kontekstual;
  2. Menggunakan pendekatan statis dan kaku sehingga menggunakan proses penemuan yang tidak fleksibel;
  3. Pengembangan pertanyaan standar oleh peneliti dapat menyebabkan "bias struktural" dan representasi yang salah, di mana data sebenarnya mencerminkan pandangan peneliti daripada subjek yang berpartisipasi;
  4. Hasil kurang memberikan detail tentang perilaku, sikap, dan motivasi;
  5. Peneliti dapat mengumpulkan kumpulan data yang jauh lebih sempit dan terkadang dangkal;
  6. Hasil terbatas karena memberikan deskripsi numerik daripada narasi rinci dan umumnya memberikan penjelasan yang kurang rumit tentang persepsi manusia;
  7. Penelitian sering dilakukan di lingkungan buatan yang tidak alami sehingga tingkat kontrol dapat diterapkan pada latihan. Tingkat kontrol ini biasanya tidak ada di dunia nyata sehingga menghasilkan "hasil laboratorium" sebagai lawan dari "hasil dunia nyata"; dan,
  8. Jawaban yang telah ditentukan sebelumnya tidak selalu mencerminkan bagaimana perasaan orang yang sebenarnya tentang suatu subjek dan, dalam beberapa kasus, mungkin saja yang paling cocok dengan hipotesis yang terbentuk sebelumnya.
 
 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH