Urgensi Memperpanjang Ketepatan Waktu Topik Penelitian

 



Seringkali masalah penelitian, bahkan yang ditugaskan oleh profesor, menarik minat kita karena berkaitan dengan isu terkini dalam berita atau mencerminkan sesuatu yang baru saja dialami. Memilih masalah penelitian yang berhubungan dengan urusan saat ini adalah cara terbaik untuk tetap terlibat dalam topik karena itu terjadi sekarang dan hasil yang pasti belum muncul dengan sendirinya. Namun,kita dapat mengalami sejumlah masalah jika topik berfokus pada masalah atau peristiwa yang sangat baru, termasuk berikut ini:
  1. Mungkin sulit untuk menemukan sumber ilmiah dan, sebagai akibatnya, studi kita mungkin dianggap kurang teliti dan valid karena tidak mengutip studi penelitian yang memberikan analisis mendalam tentang topik tersebut.
  2. Pemeriksaan peristiwa atau masalah yang sangat baru dapat memaksa kita untuk memanfaatkan preseden sejarah untuk membingkai masalah penelitian secara efektif. Namun, sebagai akibatnya, sumber-sumber ilmiah yang mendukung makalah kita lebih banyak tentang preseden sejarah daripada masalah penelitian saat ini.
  3. Konsekuensi atau hasil dari peristiwa atau masalah saat ini belum ditentukan dan, oleh karena itu, kesimpulan atau rekomendasi apa pun yang disajikan dalam makalah kita mungkin menjadi kurang relevan saat semuanya terungkap.
  4. Isu atau peristiwa saat ini jarang menjadi unit analisis yang statis; itu lebih seperti target bergerak. Mengingat hal ini, mungkin sulit untuk fokus pada masalah penelitian tertentu yang terkait dengan topik yang kita pilih untuk diselidiki karena relevansi atau pentingnya dapat berkurang seiring waktu karena keadaan yang tidak terduga, sementara pada saat yang sama, topik baru dan signifikan dapat muncul.
Strategi untuk Memperpanjang Ketepatan Waktu Topik Penelitian
Indikasi bahwa ketepatan waktu suatu masalah penelitian terlalu mutakhir jika satu-satunya informasi yang kita temukan adalah siaran pers dari organisasi layanan berita seperti Associated Press, artikel dari majalah dan surat kabar populer, sumber online seperti blog, dan sumber non-ilmiah lainnya.
 
Tergantung pada tugas, mengandalkan sumber non-ilmiah mungkin dapat diterima, tetapi paling sering, profesor mengharuskan kita untuk mengutip studi penelitian ilmiah untuk mendukung analisis. Namun, dalam ilmu sosial, penelitian yang diajukan untuk publikasi seringkali membutuhkan waktu lebih dari satu tahun antara tinjauan editorial sebuah naskah hingga penelitian tersebut akhirnya diterbitkan.
 
Menanggapi hal ini, banyak penerbit jurnal menyediakan akses online ke apa yang disebut "pra-cetak". Ini pada dasarnya adalah versi online dari draf akhir sebuah naskah dan, dengan demikian, tidak boleh dianggap sebagai salinan otoritatif sebuah artikel [kecuali jika telah ditetapkan sebagai "salinan akhir"]. Mengingat faktor-faktor ini, seringkali akan sulit, atau mungkin tidak mungkin, untuk menemukan studi penelitian ilmiah tentang masalah saat ini atau peristiwa yang baru muncul.
 
Solusi yang jelas adalah memilih masalah penelitian yang berbeda untuk diselidiki. Namun, jangan tinggalkan topik kita jika itu menarik bagi kita karena ada beberapa strategi yang dapat digunakan untuk menemukan analisis tingkat ilmiah atau penelitian.
  1. Carilah literatur terkait yang memberikan kesempatan untuk melakukan analisis komparatif. Misalnya, baru sekarang muncul studi ilmiah yang menyelidiki dampak dan kemungkinan signifikansi pemotongan pajak Administrasi Trump. Namun, dengan meninjau literatur penelitian tentang inisiatif pemotongan pajak presiden di masa lalu, kita dapat memperkirakan pelajaran utama yang dipetik atau mengidentifikasi cara baru untuk memahami masalah penelitian utama yang terkait dengan peristiwa yang sedang berkembang saat ini.
  2. Temukan pendapat/pernyataan penulis dan cendekiawan terkemuka. Peneliti terkemuka sering dipanggil oleh organisasi berita media massa, editor surat kabar terkemuka, dan media cetak dan online lainnya untuk berkomentar dan memberikan wawasan tentang suatu masalah atau selama dan segera setelah suatu peristiwa. Misalnya, segera setelah Badai Katrina, banyak pakar terkemuka dalam manajemen bencana dan pemulihan diwawancarai dan diminta untuk mengomentari bagaimana New Orleans harus dibangun kembali. Meskipun sumber-sumber ini bukan merupakan badan penelitian ilmiah karena tidak ditinjau sejawat atau mungkin tidak menyertakan referensi sumber, tulisan-tulisan para cendekiawan terkemuka dapat dianggap otoritatif karena mewakili pendapat dan pengamatan para ahli yang telah memperoleh masukan pengetahuan mendalam tentang topik sebagai hasil dari melakukan penelitian sebelumnya.
  3. Mengidentifikasi pusat penelitian dan organisasi minat khusus yang fokus mempelajari isu dan peristiwa terkini. Pusat penelitian, minat khusus, dan organisasi non-pemerintah sering memimpin upaya untuk mempelajari dan menerbitkan laporan mendalam tentang masalah atau peristiwa terkini. Dalam kasus pusat penelitian, ini karena tujuannya adalah untuk mempertemukan para sarjana dan praktisi yang memiliki keahlian interdisipliner dalam bidang studi tertentu. Kelompok kepentingan khusus sering proaktif dalam mempelajari isu-isu terkini karena misi mereka adalah untuk mempengaruhi kebijakan atau untuk mempromosikan agenda sosial atau ekonomi tertentu. Meskipun sering ditulis oleh para ahli, penting untuk dicatat bahwa beberapa lembaga penelitian dan kelompok minat khusus didanai oleh swasta dan, oleh karena itu, kita harus memberi perhatian khusus pada kemungkinan bias dalam analisis atau rekomendasi mereka.
  4. Carilah Dengar Pendapat Kongres dan laporan lembaga pemerintah. Kongres sering mengadakan dengar pendapat segera setelah peristiwa penting atau yang berkembang pesat [misalnya, pemulihan pandemi global] atau tentang topik yang sangat baru dari kepentingan publik [misalnya, serangan Capitol 6 Januari]. Meskipun didorong oleh politik, kesaksian di hadapan komite Kongres sering disajikan oleh para sarjana dan pakar terkemuka di bidangnya yang memberikan penjelasan dan analisis terperinci tentang suatu masalah. Namun, berbeda dengan pendapat para ahli yang dimuat di surat kabar dan media lainnya, kesaksian para saksi dalam sidang Kongres sah secara hukum karena mereka di bawah sumpah. Dengar pendapat yang diterbitkan sering kali menyertakan dokumen tambahan yang diserahkan oleh anggota "sebagai catatan" yang dapat dianggap berwibawa. Selain Kongres, banyak lembaga pemerintah mengeluarkan laporan yang dihasilkan oleh para ahli di bidangnya.
 
Penalaran Abduktif dan Ketepatan Waktu dari Spekulasi yang Bijaksana
Penalaran abduktif mengacu pada penentuan penjelasan yang paling masuk akal tentang sesuatu berdasarkan informasi yang terbatas. Dalam hal meneliti masalah penelitian terkini, informasi dibatasi oleh kurangnya hasil yang koheren yang dapat dievaluasi dan signifikansinya diukur secara efektif. Mengingat hal ini, penyelidikan masalah penelitian saat ini sering mengharuskan kita untuk mengandalkan analisis langsung dan tidak ditafsirkan dari sumber otoritatif yang diterbitkan dalam bahan sumber utama. Studi masalah penelitian non-saat ini umumnya diterbitkan dalam sumber-sumber sekunder ilmiah. Namun, karena mungkin ada sedikit, jika ada, penelitian sebelumnya tentang masalah atau peristiwa saat ini, ada lebih banyak kebebasan untuk menerapkan penalaran abduktif untuk menjelaskan kemungkinan konsekuensi, solusi, atau hasil. Ini bukan untuk mengatakan bahwa kita dapat mengabaikan penelitian terkait atau menyelidiki spekulasi kosong; kesimpulan kita harus didasarkan pada kenyataan dan bukti yang tersedia, bahkan jika bukti tersebut tidak ditinjau oleh rekan sejawat. Namun, lensa di mana kita menafsirkan masalah penelitian saat ini tidak harus dirancang begitu kaku di sekitar penelitian sebelumnya karena mungkin tidak ada.
 
Kesempatan untuk menerapkan penalaran abduktif dapat menjadi fitur yang sangat menarik dari penyelidikan topik saat ini yang umumnya tidak tersedia untuk kita dalam studi yang harus dibangun di atas penelitian ilmiah sebelumnya.
 
Baca Juga Persiapan untuk Menulis

Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH