Urgensi Mempersempit Topik Penelitian

 
 


 
Urgensi Mempersempit Topik Penelitian
 
Apakah kita ditugaskan masalah umum untuk diselidiki, harus memilih masalah untuk dipelajari dari daftar yang diberikan oleh profesor, atau kita harus mengidentifikasi topik kita sendiri untuk diselidiki, penting bahwa ruang lingkup masalah penelitian tidak terlalu besar. Jika tidak, akan sangat sulit untuk membahas topik secara memadai dalam ruang dan waktu yang diizinkan. Kita dapat mengalami sejumlah masalah jika topik terlalu luas, termasuk: 
  1. Kita menemukan terlalu banyak sumber informasi dan, sebagai akibatnya, sulit untuk memutuskan apa yang harus disertakan atau dikecualikan atau sumber apa yang paling penting.
  2. Kita menemukan informasi yang terlalu umum dan, sebagai akibatnya, sulit untuk mengembangkan kerangka kerja yang jelas untuk memeriksa masalah penelitian.
  3. Kurangnya parameter yang cukup yang secara jelas mendefinisikan masalah penelitian membuat sulit untuk mengidentifikasi dan menerapkan metode yang tepat yang diperlukan untuk menganalisisnya.
  4. Kita menemukan informasi yang mencakup berbagai macam konsep atau ide yang tidak dapat diintegrasikan ke dalam satu makalah dan, sebagai akibatnya, kita tersesat ke garis singgung yang tidak perlu.
 
Strategi Penyempitan Topik Penelitian
Tantangan umum saat mulai menulis makalah penelitian adalah menentukan cara mempersempit topik. Bahkan jika profesor memberi topik tertentu untuk dipelajari, topik itu hampir tidak pernah begitu spesifik sehingga kita tidak perlu mempersempitnya setidaknya sampai tingkat tertentu [selain itu, sangat membosankan untuk menilai lima puluh makalah yang semuanya tentang hal yang sama persis!].
 
Sebuah topik terlalu luas untuk dikelola ketika tinjauan literatur mengungkapkan terlalu banyak ide yang berbeda, dan seringkali bertentangan atau hanya berhubungan jauh, tentang bagaimana menyelidiki masalah penelitian. Meskipun peneliti ingin memulai proses penulisan dengan mempertimbangkan berbagai pendekatan yang berbeda untuk mempelajari masalah penelitian, peneliti perlu mempersempit fokus penyelidikan di beberapa titik di awal proses penulisan. Dengan cara ini, peneliti tidak berusaha melakukan terlalu banyak dalam satu pekerjaan.
 
Berikut adalah beberapa strategi untuk membantu mempersempit topik:
 
Aspek
Pilih satu lensa untuk melihat masalah penelitian, atau lihat satu sisi saja [misalnya, daripada mempelajari peran makanan dalam ritual keagamaan Asia Selatan, mempelajari peran makanan dalam upacara Hindu, atau, peran satu jenis makanan tertentu di antara beberapa agama].
 
Komponen -- menentukan apakah variabel awal atau unit analisis dapat dipecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, yang kemudian dapat dianalisis lebih tepat [misalnya, studi tentang penggunaan tembakau di kalangan remaja dapat berfokus hanya pada tembakau kunyah daripada semua bentuk penggunaan atau, daripada remaja pada umumnya, fokus pada remaja perempuan dalam rentang usia tertentu yang memilih untuk menggunakan tembakau].
 
Metodologi -- cara mengumpulkan informasi dapat mengurangi domain analisis interpretatif yang diperlukan untuk mengatasi masalah penelitian [misalnya, studi kasus tunggal dapat dirancang untuk menghasilkan data yang tidak memerlukan penjelasan ekstensif seperti menggunakan banyak kasus].
 
Tempat -- umumnya, semakin kecil unit analisis geografis, semakin sempit fokusnya [misalnya, daripada mempelajari hubungan perdagangan di Afrika Barat, pelajari hubungan perdagangan antara Niger dan Kamerun sebagai studi kasus yang membantu menjelaskan masalah ekonomi di wilayah tersebut].
 
Hubungan -- tanyakan pada diri kita bagaimana dua atau lebih perspektif atau variabel yang berbeda berhubungan satu sama lain. Merancang studi seputar hubungan antara variabel tertentu dapat membantu membatasi ruang lingkup analisis [misalnya, sebab/akibat, bandingkan/kontras, kontemporer/sejarah, kelompok/individu, anak/dewasa, pendapat/alasan, masalah/solusi].
 
Waktu -- semakin pendek jangka waktu penelitian, semakin sempit fokus [misalnya, studi hubungan perdagangan antara Niger dan Kamerun selama periode 2010-2020].
 
Jenis -- fokuskan topik dalam kaitannya dengan tipe atau kelas orang, tempat, atau fenomena tertentu [misalnya, studi tentang pengembangan pola lalu lintas yang lebih aman di dekat sekolah dapat berfokus pada yang lain, atau hanya siswa pengemudi, atau hanya pengaturan waktu lampu lalu lintas di daerah].
 
Kombinasi -- gunakan dua atau lebih strategi di atas untuk memfokuskan topik lebih sempit.
 

 
Diambil dari Panduan Penelitian University of Southern California untuk bahan kajian Kelas Menulis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
 
Bandung, 06 Maret 2022
Wahyudin Darmalaksana

Comments

Popular posts from this blog

CARA MENENTUKAN JUDUL PENELITIAN SKRIPSI

CARA MEMBUAT JUDUL PENELITIAN

LATIHAN MENULIS PENDAHULUAN ARTIKEL ILMIAH